Rabu, 04 Maret 2009

2 Malam di Kuta (2)




keterangan:
gambar paling atas: aku di pantai maluk, sumbawa
gambar di bawahnya: aku di pantai kuta, bali

Uang tinggal Rp 200.000,- terus masih ada 2 malam di Kuta. Malam itu juga aku langsung jalan-jalan sendirian, pertama kalinya liat pantai Kuta malam hari lagi, tapi emang angin pantai ngga’ ada yang ngalahin dinginnya ditambah indahnya purnama, wow!!!(speachless).

Pagi harinya kaki capek cari warung nasi atau sejenisnya tapi ngga’ ketemu-ketemu, (sebelumnya kata mbak vivi”Yas disini ada warung nasi jual sate usus, kamu jangan makan karena ada daging babinya juga, kamukan muslim, klo kita ngga’ apa-apa!”), yang ada McDonald, KFC, CFC, TEXAS, kafe, hotel, motel, bar, diskotik, dsb yang termasuk dalam kategori single hitsnya Ruben, MAHAL. Berhubung mau sok jadi anak pantai yang selalu santai, ngga’ usah dipikirin tentang uang, masuk deh ke McDonald, pesen ayam 1, nasi 1, Pepsi 1 (banyak banget iklan gratisnya, bagi manager yang berhubungan bayar ya, hehehe), “Semuanya Rp 34.500,- mas”(busyet baru mau sarapan aja udah mau habis hampir Rp 35.000,- berarti klo dikali 6 x makan menjadi Rp 210.000,- belum jajan dan belanja). Kayaknya harus pake rencana B (baca volume 1biar jelas).

Habis sarapan jalan pagi di pantai Kuta untuk pertama kalinya. Sebenarnya sedikit kecewa jauh-jauh kesana cuma liat pantai doang, mau ke Sanur harus naik taksi (ngga’ ada angkot, ojek disana mahal, sewa motor juga mahal). Belum lagi ternyata pantainya ngga’ sebagus yang aku bayangkan (gambar di atas).

Ya berhubung yang ngetop Kuta Bali dibawa asyik aja lah yang penting udah dapet pengalaman disini. Malam 2 di Kuta lagi-lagi jalan-jalan di pantai, sekitar jam 9 malam diskotik disana mulai aktif, ngga’ hanya makan-makan tetapi pengunjung disuguhi musik dan tarian. Berhubung salah satu diskotik dekat pantai terbuka jadi yang ngga’ ada modal kayak aku bisa nonton dari luar. Pertama atraksi tari api, lalu atraksi tari pake tali kain, kira-kira begitulah, semakin malam semakin hot, penari dengan kostum bikini mulai muncul, pengunjung semakin menggila ada yang naik di atas meja sambil buka baju, kebanyakan langsung ke depan yang penting goyang duyu (hehehe)…Bir sudah jadi pengganti Aqua disana (lagi-lagi iklan gratis :c) pokoknya hanya ada satu tuhan, kesenangan dan hura-hura secara para turis memang mau senang-senang, udah bingung gimana lagi cara menghabiskan uang (tambah iri). Ngga’ terasa udah jam 2 pagi, mata udah berat, otak ngajak tidur, aku pun pulang ke penginapan, ngga’ jauh dari depan pantai tepatnya di jalan poppies2…:s


Pagi hari lagi, aku ingin jalan-jalan sekalian cari tiket pulang, capek juga ngiterin daerah Kuta tapi lumayanlah seru daerahnya kecil tapi ramai dan orangnya asyik-asyik. Siang hari mampir ke kamar mbak vivi
“Tadi aku beli tiket mbak, naik lion malem ini jam 10”
“Oh ya mbak udah lama pesen tiket naik lion malem ini juga jam 10”
“Berarti kita naik pesawat yang sama dong, pulang barengan” (kayak udah jodoh aja).
Malam tiba, it’s time to leave Bali. Sampe Ngurah Rai pesawat tepat berangkat jam10. (Aku terbang ke Jakarta dulu, mau ke rumah paman disana). Thx Bali :D

2 komentar:

  1. waaahhh.. seru nya ke bali ya.. saya dah lama gak ksana, terakhir waktu saya SMP... hahaha... dulu bgt,,, keep share...
    salam..
    Belajar dan Berbagi

    BalasHapus
  2. Wah... enak nih jalan2 di Bali.
    Sekalian mau tukeran link, bannernya udah terpasang diblogku.

    BalasHapus