Sabtu, 21 Maret 2009

First Time di Kota Monas

Berhubung banyaknya request dari penggemar yang ingin tahu lanjutan perjalananku setelah berhasil menaklukan bali (yang mau muntah silahkan, aku udah duluan kok!), maka dengan suka cita akan kuceritakan pada kalian semua (sebelumnya silahkan baca doa terlebih dahulu karena apa yang ada di dalam cerita selanjutnya dapat mengakibatkan anda kesurupan), inilah kisahnya:

Hanya hitam yang terlihat waktu memandang keluar jendela lion air, wajar matahari sudah ganti shift dengan bulan, di kiriku mba’ vivi nampak tidur dengan pulas sekali, entah kecapean karena muter2 kuta siang harinya ato karena dibius oleh orang di belakangnya yang ternyata pembunuh bayaran yang disewa seseorang karena mba’ vivi itu anak pengusaha Jakarta terkenal yang sedang bermasalah dengan bandar togel (kok ngaco gini ceritanya).

Sayup2 terdengar suara berdesir, apa hanya pendengaranku saja, lama2 ada perasaan ngga’ enak gitu apalagi bulu idungku eh salah bulu kudukku langsung berdiri, penasaran dengan bunyi misterius yang sedikit freaky itu aku memberanikan diri buka mata di tengah gelap dan heningnya suasana pesawat. Noleh ke kanan aman karena langit ngga’ berubah jadi ijo, noleh ke belakang ada bapak2 lagi nunduk ngeliatin buku yang ditembak sinar lampu baca, ‘pasti bapak itu lagi baca majalah porno’ pikirku, lalu di depan aku ngeliat makhluk berukuran super duper koper gorilla lagi diem ngga’ bergerak, kuliat lebih dekat ternyata emak2 lagi tidur dengan posisi terlentang dengan muka menghadap ke langit (engga’ banget, rasanya mau muntah 3 baskom), berarti tinggal posisi kiri yang jadi tersangkanya, yang ada cuma sosok mba’ vivi yang tidur dengan posisi janin dalam rahim dengan mulut sedikit menganga, tunggu… aku mendekatkan kuping ke mulutnya, ternyata bunyi tadi adalah ngoroknya mba’ vivi. Gubrak.
Ilfil I’m in sick (percis judul filmnya samuel aulia dan sandy rizal).

Berhubung mata udah bosen ngeliat kelamnya malam, lama2 aku :s
Satu jam berikutnya kebangun karena benturan roda pesawat dengan aspal landasan bandara, sampai juga di soekarno hatta. Baru ngidupin hape…rrrttt…rrrttt…

Aku : halo

Cik didi : udah sampe?

Aku : ni baru tiba di bandara

Cik didi : ntar naik taksi aja, cari yang tarif bawah, bilang stop di halte taman anggrek. Cik tunggu disana aja yas.

Aku : iya (waktu ngomong iya, sepersekian detik otak berpikir seperti ini: wew apa itu tarif bawah? halte taman anggrek? Yawdah, nanya mbak vivi aja)

Oiya, cik itu artinya paman, didi itu ya namanya masa nama monyet. Setelah cukup lama menunggu, akhirnya bagasi datang juga tapi sialan ternyata gagang koperku patah, mau marah dengan siapa yah? Jadi keinget waktu di ngurah rai gagangnya ngga’ bisa dimasukkin, terus ngomong sama petugas boardingnya, ‘mbak tolong nanti dimasukin gagangnya ya, macet ni’. ‘iya mas’ katanya. Dasar… petugas sompret mantan jambret ternyata diiyainnya aja, masa harus komplain ke bali lagi. Dengan hati yang besar sebesar bola bekel aku keluar bandara penuh keikhlasan (maksudnya ikhlas aja gitu kalo kena marah paman di palembang karena kopernya yang kupinjam akan dikembalikan dengan kondisi cacat permanen).

Mbak vivi : ayas, mbak’ kan mau dijemput keluarga, ayas ikut aja, nanti kita drop di tempat taksi tarif bawah tadi kan bilangnya mau stop di taman anggrek.

Aku : wah ngerepotin lagi mbak (sep, dapet tumpangan gratis, hihihi… ketawa kuntilanak dalam ati)

Mbak vivi : engga’ lah

Tak lama mobil jemputannya pun datang, setelah cukup lama chit-chat bersama keluarganya di dalam mobil (di mobil itu ada aku, mbak vivi, adik lakinya sebagai driver, adik perempuannya, dan sang mama) aku didrop di pangkalan taksi di daerah kebon jahe (gitulah nama daerahnya kalo ngga’ salah, jangan2 kebon kunyit. Bodo’).

Aku : makasih mbak, banyak banget udah ngerepotin (nyengir tapir)

Mbak vivi : gpp, nanti kalau ke rumah temennya sempetin juga main ke rumah mbak (di mobil aku cerita ada teman di serpong waktu mbak vivi bilang keluarganya tinggal disana. Emang, mba’ vivi itu cewek dewasa putih peranakan cina rambut panjang paling baik yang pernah kutemui)

Aku : oke bos (dengan mata berair bak kucing minta ikan)

Wah, pertama kalinya merasakan udara Jakarta, lagi-lagi di malam hari for the first visit setelah bali. Kiri kanan kulihat saja banyak lampu menyala (masa lilin). Sekitar 30 menit diantar taksi sampai juga di halte taman anggrek. Disana udah nunggu cik didi, isteri (tante ratna), dan 2 anaknya (zaki dan imam).
Udah dulu ntar dilanjutin lagi…Mau boker neh :$



ini niy yang namanya mba' vivi dan pacarnya

1 komentar:

  1. hohoho,,, lanjuuutt mang...!!

    ditunggu lanjutannya,,

    betewe,, yol kasih award tuh buat ayas :)

    BalasHapus