Selasa, 31 Maret 2009

JaTangPaBoJaLamPal (Part III: Parung)


Srrttt…srrttt… pop ice warna biru enak juga ya.
Srrttt…srrttt…tunggu sebentar aku abisin dulu.
Srrttt…srrttt…srrttttttttttttttt…selesai.

Mari, kita lanjutkan ceritanya:

‘Aku turunin disini aja, ma!’ kata om yangnamanyaakulupa.
Dengan muka malas aku dan ummi turun dari sedan ac untuk duduk di halte yang panas nunggiun bis jurusan teknik sipil (?), maksudnya jurusan tangerang-bogor. Ummi dengan wajah takut ketinggalan bis daritadi berdiri clingak clinguk ngeliat bis dari kejauhan, aku langsung aja duduk di bangku halte dengan tampang ngga’ tau malu. Di sampingku ada ibu2 yang duduk dengan posisi siaga takut kecopetan, waktu mau senyum basa-basi ke ibu itu, menggunakan refleks buffon, si ibu dengan sigap memeluk tasnya lebih erat (ibu2 sialan, masa tampang aktor dikira copet).


10 menit kemudian.

Bis yang dinantikan ummi datang juga, pasang langkah 1000 langsung naik bis, ummi dan aku duduk di dua kursi kosong sebelah kanan dua baris di belakang sopir. Berhubung bukan naik bis ac tapi bis dc (diangkut cemuanya), jadi di dalam bis berkumpullah 3 makhluk ciptaan tuhan, ada manusia (so pasti), ada hewan (ayam dan bebek), dan tumbuhan (sayur2an dan pohon entah jenis apa), pokoknya rame banget dan tentunya bau (ada yang bau balsem lagi). Perjalanan yang ditempuh melewati berbagai terminal dan penumpang yang baunya semerbak bunga bangkai, belum lagi pedagang tahu, permen, dan makanan ringan lainnya yang naik turun membuat suasana bis dc itu makin sumpek dan bau, bisa2 kalo ada ibu hamil naik maka prediksiku 85% ibu itu akan keguguran.

Lewat 1 jam 20 menit perjalanan, bencana yang lebih dahsyat dari tsunami pun datang (yang aku yakini kutukan tante ita). Ternyata penyakit sakit perut yang kualami pagi buta sebelumnya kembali bersambung kayak sinetron. Sialan. Malahan sekarang tambah sakit dan aku tambah bingung karena ngga’ ada tempat dump shit. Dalem ati aku komat-kamit baca surat al-ikhlas dan istigfar gitu. Ya ampun, sakitnya ngga’ ketulungan banget, yang aku tau kata ummi 40 menit lagi baru sampe. Matilah aku.

Kata plato: lebih mudah nahan pup daripada nahan kencing (ngasal), tapi saat itu teorinya kebalik 180 derajat. Entah selama nahan pup dengan bermandikan keringat dingin itu sudah berapa kali aku kentut maling alias diem2, rasanya udah puluhan kali kentut deh. ‘Ya allah, ampunilah dosaku, jangan sampe keluar’ jeritku dalem ati.

Keringat dingin ngalir terus, yang bisa kulakukan hanya diam dan berpikir positif ‘sebentar lagi nyampe…sebentar lagi nyampe…’.

Ummi : yas kita stop di depan

Aku : (ngucap hamdalah dalem ati) iya ummi

Ummi : terus nanti di simpang parung itu kita nyambung angkot sekitar 20 menit

Gubrak.

‘Ya allah, berilah aku waktu 20 menit lagi, maafkan dosa2 hamba, ya allah’ doaku dalem ati hampir meneteskan air mata inget dosa2ku waktu masih jadi mafia hongkong. Tak lama kemudian kami turun di simpang parung terus nyambung angkot masuk ke dalam, emang namanya sial, jalan pedesaan disana jelek banget belum diaspal, maka angkot melaju dengan lambat dan goyang2 trampolin.

‘jangan keluar…jangan keluar’.

Yup, akhirnya sampe juga. Wah, rumah ummi besar lho.

Aku : wah, rumahnya besar banget mi

Ummi : tapi yang nempatin cuma ummi dan aki (papa tante ratna), kalo lebaran aja baru rame

Aku : oo, ngga’ kesepian gitu mi

Ummi : makanya kalo ngga’ ummi yang ke Jakarta, zaki ama imam yang kesini waktu liburan. Masuk yuk!

Rumahnya besar. Tiga kali ukuran rumahku, halamannya 5 kali ukuran halaman tetanggaku, pagarnya dari besi dan dindingnya dari bata (penting kan?). Pintu dibuka,

Aki : eh, ada tamu dari palembang. Ho..ho.. (dengan nada suara pak raden versi kabayan)

Aku : pa kabar ki? (muka pucat masih nahan boker)

Aki : baik, ayo masuk yas!

Aku : iya, ki. (pasti ummi udah telepon aki kalo akan datang tamu dari planet nahanboker yang namanya ayas)

Baru aja mau ngomong dimana wc, eh, aki udah ngajak ngobrol, tentang pengalaman kp lah, suasana Jakarta lah, kuliahku lah, keluarga di palembang lah, banyak banget pokoke, lalu dengan tegas aku ngomong, ‘ki, kamar mandinya dimana, ya?’. Muka aki keliatan banget mau ngomong ‘kayaknya anak ini udah nahan boker daritadi, mukanya aja udah kayak orang mau beranak, tapi kayaknya emang udah gitu dari lahir’. Berhubung aki baik hati dan rajin upacara hari senin, maka beliau ngga’ jadi ngomong seperti pikiranku dan langsung nunjukin posisi ruang yang bagiku saat itu lebih berharga dari taj mahal sekalipun.

Brrrtttt…brrrtttt… (suara perut bercampur siul pantat)

Yakin 10.000% pasti aki dengar, masa bodo’ peduli iblis. Selesai buang hajat (emang sejak kapan pup ganti nama hajat, kok aku ngga’ diundang), keluar wc dengan penuh rasa syukur percis orang yang baru dapat pengampunan dosa total dari tuhan. Obrolan dilanjutkan dengan muka penuh kemenangan kayak habis jihad dalam perang badar.
Karena hari jumat, maka aku berdua dengan aki menuju mesjid terdekat untuk menunaikan ibadah solat jumat (sekalian mau ngucapin makasih sama allah swt.). Selesainya, pulanglah, masa mau iktikaf, terus makan siang, istirahat sebentar dan melanjutkan perjalanan ke bogor.

Aku : mi, ki, pamit dulu makasih banyak (muka ngarep dikasih ongkos)

Ummi : napa ngga’ nginep aja sih, yas

Aki : iya besok aja

Aku : makasih mi, ki, ngga’ enak udah janji sama bakwo

Ummi/aki : yawdah ati2 aja yas/inget kan jalannya tadi, naik angkot ke simpang parung terus nyambung bis ke bogor.

Aku : iya ki, assalamualaikum

Ummi/aki : waalaikumsalam

Maka pergilah aku dari alam pedesaan yang segar dan menyejukkan hati itu setelah menabung cukup banyak untuk makan 4 baskom lele di rumah aki. Hahahaha….(percis ketawa olga sambil mangap ).

Nb: entah apalagi yang akan terjadi di part berikutnya, tungguin yach.



2 komentar:

  1. Hahahaha....

    Emang tampang ga bs menipu,,tau ajah ibu2 di halte itu kl ayas mau menghipnotis,,hohohoho... :p

    Yup! Selanjutnya bogor... I'm coming (pgn ke bogor T_T)

    BalasHapus
  2. heheheheehheehh.........

    BalasHapus