Rabu, 11 Maret 2009

Keep Your Mouth!

Jadi keinget ucapan irga ‘waktu maen game maka akan keluarlah sifat asli kita’, sutuju, sedelapan dan sesembilan ga. Waktu masih gila-gilanya maen game online (sekarang ngga’ maen lagi tapi gilanya tetep), kalau lagi kesel maka caci maki brutallah yang akan keluar, penyebabnya ngga’ lain ngga’ bukan uncontrolled emotion. Serupa tapi tak sama kejadian semalem juga membenarkan ucapan si irga.

Kemarin malem nonton pertandingan sriwijaya fc lawan seoul fc di stadion jakabaring, nonton dari tipi karena tiket udah abis kejual (baca: ngga’ ada duit), sfc kalah 4-2, waktu emosi udah sampe ubun-ubun keluarlah semua kata-kata kotor bercampur sumpah serapah yang ngga’ mungkin kuucapkan di depan pacar apalagi orang tua, dari meneriakkan bangsa fauna, seperti anjjing, babi, kucing, monyet, cumi, dan lain-lain, terus dengan lantang menjeritkan kata-kata seperti ******, ******, dan sejenisnya yang ada di bagian tubuhmu, dilanjutkan dengan absen anak cucu iblis satu persatu. Waduh…waduh… bener-bener parah deh semalem, soalnya kesel bangeeetz liat permainan sfc yang kaku dan terkesan lemot di semua lini padahal pemain seoul fc juga ngga’ maksimal maennya. Yawdalah apa mau dikata padi udah jadi subur dan nasi udah jadi bubur, let baygon kill the ant (tau, emang ngga’ nyambung).

Kamu pernah kan mengalami situasi seperti itu? Iya kan? Ngaku deh ggp kok!(handgun di tangan). Walaupun ngga’ ada yang denger tapi kata aa’ gym tuhan denger lho, setidaknya harus malu dengan bodi sendiri kalau berbuat salah baik itu ucapan apalagi tindakan. Mulutmu harimaumu, berhubung aku bukan kolektor binatang dilindungi maka diganti mulutku burungku, eits jangan piktor dulu karena di rumahku cuma ada seekor burung murai batu. Ngemeng2 tentang mulut, si mutu (murai batu) di rumahku itu jarang banget berkicau apa karena dia menuruti sunnah rasul kali ‘diam itu emas’, padahal service hotel bintang tiga yang kuberikan seharusnya cukup membuat dia bernyanyi merdu tiap paginya, eh pas keluar kamar habis mengumpat tipi yang ngga’ berdosa semalem si mutu bunyi, tumben2an, cukup lama nyanyinya, kayaknya dalam bahasa burung dia lagi nyanyi lagu este 2gelas deh (ngga’ penting). Sepersekian detik dengan kecerdasan introvert yang kumiliki maka aku berpikir kenapa manusia ngga’ banyak diem kayak si mutu aja biar terhindar dari segala marabahaya, contohnya:
1.semakin aku nyumpah serapah semakin kesal jadinya
2.semakin banyak omong semakin keliatan bodohnya
3.semakin nyolot semakin panas situasinya
Coba kita banyakin diem dan ngomong yang penting seperlunya saja, mesti hidup lebih bermakna kayak si mutu, karena jarang ngomong pas waktu ngomong akupun terdiem dan menikmati ocehannya, gile bener bisa dapet ilmu dari burung. So guys jangan remehkan burungmu, eh maksudnya ati2 dengan lobang terbesar yang terletak di kepalamu, salah ngomong bisa mengakibatkan stroke, kanker, serangan jantung dan gangguan pada janin (tuh kan salah ngomong :D)

Nb: tindakan seperti di paragraf 2 jangan dicoba kalau ngga’ mau nyusrup ke neraka.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar