Rabu, 18 Maret 2009

Komedo Terkutuk

Tumben2an aku ngaca, kalau bukan mesti ngurus sidang kp di kampus males banget nyisir rambut apalagi bersih-bersih kujeng alias kumis dan jenggot. Masalah muncul tepat sepuluh menit menjelang keberangkatan menuju kampus tercinta, di kacaku muncul seonggok daging hidup berbentuk manusia dengan tampang pas2an nyaris ancur (tapi di golongan kuda aku termasuk ganteng loh), ternyata itulah aku setelah lama cerai dengan cermin di kamar, eh apaan tuh? Bintik-bintik hitam berbulu ngga jelas di bagian hidung, flash back masa-masa paling indah, kisah kasih di sekolah (lho?), Waktu esema temenku pernah cerita tentang yang namanya komedo tapi berhubung aku ngga’ fokus aku manggut2 kepala aja sambil mikirin bakso kantin. Dan inilah yang terjadi padaku, aku terjangkit komedo. Tidaaaaaak :o (komedo itu penyakit bukan sih?)


Perasaan setiap mandi aku selalu membersihkan muka menggunakan pond’s anti bacterial facial scrub warna ijo muda tapi kenapa ada komedo yah? Setelah dinget2 lagi aku baru nyadar kalau mandi cuma satu kali sehari itu pun kalo lagi mud.
‘Gimana ngilanginnya’ tanyaku, kalo komodo mudah ngilanginnya, tinggal pinjem kaos kaki adikku, geral, terus pasang ke idung tu komodo, dijamin kurang dari 3 detik sang komodo udah masuk surga. ‘Eniwei, lupakan dulu sejenak tentang komedo yang penting ngampus dulu’ pikirku.

Pulang ngampus pikiran tentang memusnahkan komedo dari planet idungayas terus direncanakan. Layaknya selebritis yang ngga’ mau namanya tercemar di inpoteimen gara-gara ada komedo di idung, aku memeras otak sampe ngga’ ada isinya lagi biar komedo ini bisa ilang. Berikut adalah 4 tindakan terbaik yang kulakukan:

1. memencet idungku yang hampir rata dengan pipi sekuat tenaga, yang keluar malahan minyak goreng (busyet, yang mw beli migor dengan aku aja, murah kok cuma 2ribu sekilo)
2. menambah kuantitas cuci muka dengan pond’s anti bacterial facial scrub warna ijo muda, malahan hidungku digosok lebih cepat dari biasanya sampai2 hampir memuai
3. beli biore porepack untuk pria, 10 ribu cuma dapet 4 lembar kertas idung. Gile bener. Coba dibeliin kertas quarto lumayan dapet 100 lembar untuk ngetik laporan (prinsip adam smith)
4. keesokan harinya tetep ngga’ ada perubahan, ditengah keputusasaan yang dapat membuat seseorang gantung diri, otakku yang encer ini berfungsi dengan baik, waktu itu aku pernah baca buku the secret, kata buku itu kalau kita fokus terhadap sesuatu maka alam semesta akan mewujudkan keinginan kita, ‘baiklah dengan pikiran super duper koper positif aku ingin komedo ini ilang’ seorang ayas membatin dalam hati.

Walhasil, aneh tapi nyata, percaya ngga’ percaya, akhirnya komedo itu tetep nempel di idungku (gubrak) yang merupakan hasil kloning jambu aer dengan jambu monyet, sampai saat aku posting ini komedo2 itu tetep kekeh nempel kayak perangko. Ya allah lindungilah aku dari gangguan komedo2 yang terkutuk :y
So, untuk kamu2 yang punya solusinya tolong bagi2 ke aku yach!

(nb: komedo itu penyakit bukan sih? :t)


3 komentar:

  1. komedo ya mas, gampang kok ngilanginnya. pergi ke tukang photo copy minta lakban dikit, trus tutup tu idung ama lakban dijamin ga keliatan.
    wkwk

    BalasHapus
  2. haha tulisannya gokil mas. cocok jdi novelis. btw coba tips ini supaya komedo kamu ilang. prtama kmu pncetin smua komedo tserah pake tangan ato di facial. abis itu kmu sdiain es batu trus kmu kompres ke idungmu krang lbih 5 mnitan. harus tahan! lkukan 3x shari. lhat hsilnya dlm 2 mggu. slamat mncoba

    BalasHapus
  3. Ayo coba ke Salon Kecantikan, komedonya dijamin ilang.. tapi, pulang dari salon.. ga bisa ngebayangin bentuk muka sendiri..
    Beranikah Anda terima tantangan??
    XD

    BalasHapus