Minggu, 29 Maret 2009

JaTangPaBoJaLamPal (Part II: Tangerang)


Keesokan harinya masih di lokasi yang sama, malahan tambah panas kayak puncak summer di Arizona (baca dari koran), ummi, mamanya tante ratna, datang. Setelah sedikit berbasa basi sambil nyengir tapir menunjukkan gigi kuda yang nongol ngga’ ketulungan, aku langsung naik ke atas lagi maenin ps2 zaki dan imam yang lagi sekolah. Layaknya menghajar si kasat, anak yang paling ingin kupukul pake gada hanoman waktu esde, aku dengan riang gembira menekan tombol stik ps2 mereka (bukan abang yang ngancurin stiknya dek).

Sekitar jam 10, sesudah mandi, gosok gigi, dan membersihkan kamar tidur, rencananya mau ke rumah bakwo (panggilan untuk kakak ayahku) di bogor tapi seketika rencana berubah ketika ummi ngajak aku nginep semalem dulu di rumah tante ita (adik tante ratna). Cerita selanjutnya bener2 tidak layak dibaca anak2 di bawah umur, siapkan ember sekarang juga. Let’s the story begins!


Aku : te, aku mau ke bogor, ke rumah bakwo

Ummi : (langsung nyambung dengan sinyal kuat indosat) entar aja, temenin ummi dulu ke rumah tante ita di tangerang terus paginya mampir dulu di rumah ummi baru ke bogor, kan ayas baru kali ini ke jakarta, maksudnya sekalian aja jalan2 dan kenalan sama sodara2 tante ratna (sumpah, ummi ngomong panjang banget kayak bulu idung disatuin, coba ndiri kalo ngga’ percaya)

Aku : (antara mangap dan melotot dengan pandangan kosong) iya deh, ummi.

Karena rencana berubah, kembalilah aku ke kamar, mengingat si kasat lagi sambil menyiksa stik ps2 zaki dan imam dengan brutal. Sore harinya, adik tante ratna yang cowok (berhubung aku lupa namanya kita sebut saja om yangnamanyaakulupa) datang ke rumah mau jemput aku dan ummi, salah, tepatnya ummi dan aku.

Dengan berlinang air liur, aku, ummi, dan om yangnamanyaakulupa meninggalkan rumah yang sudah lama aku tempati (tepatnya 230.400 detik, lama kan?). Tampak dari kejauhan imam dan zaki melambaikan tangan dengan ekspresi muka seakan berkata ‘sialan lo bang, masa ninggalin rumah ngga’ ngasih uang jajan’.

Pada dasarnya manusia itu males banget ngomong dengan orang yang baru dikenal, bukannya sombong tapi ngga’ tau harus ngomong apa. Kira2 begitulah suasana kursi depan di dalam mobil antara aku dan om yangnamanyaakulupa, tiba2…

Om yangnamanyaakulupa : ayas kuliah jurusan apa?

Aku : oh, tambang om, sekarang semester 9 (tetep nyengir tapir menunjukkan gigi kuda yang nongol ngga’ ketulungan)

Om yangnamanyaakulupa : wah bagus tu, kata temen2 om, prospek kerjanya bagus, mudah2an lancar deh

Aku : amiin, mudah2an om.

Sepuluh menit kemudian
(suasana hening)

Dua puluh menit berikutnya
(suasana masih hening)

Sepuluh menitnya lagi
(masih tetep hening)

Dua puluh menitnya lagi
(kiamat datang, gunung berterbangan, manusia berhamburan, mobil kami koprol sampe papua. Engga’ ding, ternyata udah sampe di rumah tante ita)

Disambut dengan hangat dan sedikit heran karena ngeliat ummi dan om yangnamanyaakulupa membawa makhluk yang nampak seperti hasil malpraktik kloning kuda sumbawa dengan monyet afrika. Bendungan penasaran tante ita jebol juga, akhirnya dia bertanya

Tante ita : ini siapa ma?

Ummi : ini ayas, keponakan si didi

Aku : te, pa kabar? (pasang wajah numpang nginep)

Tante ita : baik, duduk yas!

Maka, dilewatilah malam itu dengan obrolan singkat. Finally, semua orang mulai butuh istirahat, ummi masuk kamar, tante ita masuk kamar sambil ngelonin babynya, om yangnamanyaakulupa udah ngorok gorilla duluan di kamar tante ita, aku tetep di depan tipi alias tidur depan tipi karena kamar udah penuh. Lumayan, tidur tepat di bawah ac, kaki menjulur ke depan, ganti2 channel indovision, lama kelamaan ketiduran juga. Jarum jam menunjukkan waktu 2.50 pagi, aku kebangun dari tidur, coba tebak kenapa aku kebangun:

a. mimpi dikejer gorilla ngorok yang tidur berjalan
b. dibangunin tante ita karena ditonton tipi
c. ada maling masuk yang sudah memutilasi sebelah tangan dan kaki kananku

jawabannya adalah engingeng, enggggg… d. aku sakit perut.
Sumpah, atas nama dewa perut, perutku sakit banget entah apa penyebabnya, perasaan lauk makan semalam cuma 2 bangkai tikus kuah bisa kobra dan 5 tusuk sate upil dilapisi kecap inggris. Mungkin inilah rasanya mau melahirkan, betapa malangnya nasib mamaku waktu mau melahirkanku, terima kasih ma atas pengorbananmu (jaka sembung jual golok, ngga’ nyambung dodol).

Karena ngga’ tahan lagi dan udah keringet dingin (true story lho), aku tancap gas masuk wc, idupin lampu, buka celana, tarik cd, pasang gaya nongkrong kodok.
brrrttt…brrrtttt….brrrtt…

Yang aku tahu suaranya besar banget, dari samping wc nampak ada suara krasak krusuk, suara itu berasal dari kamar tante ita. Aku yakin 10.000% tante ita kebangun dengar suara pup itu. Masa bodo’ peduli iblis, yang penting pup ku keluar dengan selamat.

Masih menahan sakit perut setelah pup dan tentunya setelah pasang celana, aku keluar wc sambil gosok2 perut lalu tidur dengan posisi janin pake selimut nutupin badan. Bukan, bukan karena dingin tapi malu ketika dari celah selimut kuliat tante ita keluar kamar mau ambil minum (aku yakin itu cuma alesan untuk memastikan bunyi monster yang dikira mau menculik babynya itu adalah tindakan seorang ayas, yang notabenenya tamu baru di rumahnya), terbukti sesudah minum dia buka pintu wc dan mematikan lampu wc. Mampus aku!!!

Entah otak bawah sadar yang udah malu setengah mampus ato karena udara komplek yang masuk lewat celah bawah pintu, jam ½ 6 aku udah bangun dengan badan yang cukup segar (ya iyalah habis operasi besar2an). Selesai subuh, langsung kabur keluar rumah, pura2nya baca koran di teras padahal menghindari tatap curiga tante ita. Waktu menunjukkan pukul 6 pagi, tipi dinyalakan dan aku disuruh masuk untuk sarapan, setelah sarapan yang nampaknya menunjukkan suasana baik2 saja, aku mandi dan siap2 pergi ke parung dengan ummi.

Dua puluh menit kemudian, kami pamitan dengan tante ita (senyum kemerdekaan), pergi sok ngga’ kenal pokoknya, dasar namanya jodoh ternyata jamnya ummi ketinggalan, jadi muter lagi sebentar. Setelah ummi ngambil jamnya rasa merdeka itu benar2 kurasakan. Tidak ada tante ita lagi yang harus dihadapai karena besarnya kemaluan yang aku rasakan (beban mental sob). MERDEKAAAAA.



Nb: Yang tidak kuketahui adalah peristiwa selanjutnya yang akan terjadi, benar2 terjadi dan sangat tidak bisa diterima dengan akal monyet. Mungkin kutukan dari tante ita. Tungguin part selanjutnya.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar