Kamis, 16 April 2009

JaTangPaBoJaLamPal (Part V: Jakarta lagi)


Sesampainya di terminal bis, aku dilepas oleh bakwo dengan sukacita. Berhubung rencananya malam itu juga aku mau ke Lampung maka aku pun memutuskan pergi ke Ancol. Terdengar mengasyikan bagiku, masalahnya aku ngga’ tahu rutenya, harus naik bis yang mana? Terus pulangnya gimana?

Berhubung otakku encer, saking encernya sudah meluber lewat kuping (itu namanya congek, goblok!), aku meminta petunjuk dari cik Didi dengan cara ketik reg spasi DIDI terus kirim pesan yang dikehendaki ke nomornya dan dibalasnya dari no hapenya langsung (ngomong esemes aja susah banget). Atas saran yang sedikit ngejelimet akhirnya aku diberi rute sampai pulang:

Naik bis jurusan Tj. Periok -> Naik angkot ke Ancol -> Ancol -> Naik Busway -> Stop di Citraland -> Naik angkot ke Tj. Duren -> Rumah cik Didi


Berhubung sudah dapat ongkos dari bakwo, maka niat untuk jalan kaki Bogor-Jakarta kuurungkan. Langsung cari bis patas ac jurusan Tj. Periok. 1 setengah jam kemudian sampai di terminal Tj. Periok. Turun disana cukup membuat jantung berdegup kencang karena terkenal dengan premannya, sampai2 aku sudah mempersiapkan diri dengan bahasa palembang kalo2 ada yang mau deketin (katanya preman disana banyak orang palembangnya. Percayalah! I’m not one of them.) Pokoknya langsung cari angkot ke Ancol.

Sekitar 20 menit berlalu, sampai juga di Ancol. Di depan pintu masuk terjadi dialog berikut:

‘Mas tiketnya satu,’ kataku pada petugas tiket masuk.

‘Satu orang… jadi 12 ribu 5 ratus, Mas.’

’12 ribu 5 ratus? Bukannya kalo masuk bayarnya seratus ribuan gitu, Mas?’ aku bingung.

‘Ini baru bayar tiket masuk Ancolnya, Mas. Yang Mas maksud itu tiket masuk Dufan, bayarnya di dalam, nanti lurus aja dari sini entar ketemu Dufan. Gitu, Mas. ’

‘… .’ Aku diem, ngga’ tau mau ngomong apa. Malu banget. Rasanya mau bunuh diri ngemil bola bekel. Karena takut mati masuk neraka, aku batalkan niat tersebut, dan tanpa alasan yang jelas aku bilang, ‘Oh, hehehe… .’

Setelah membeli satu tiket masuk Dufan yang hari itu harganya 100 ribu, aku masuk dengan sukacita. Maklum, ini pertama kalinya masuk Dufan. Setelah naik wahana Pontang-panting yang sangat membuatku gemeteran (cupu banget kan?), aku melihat seorang cewek lagi sendirian. Tingginya sekitar 170 cm, putih, badan sintal, dada besar, rambut ikal panjang diikat, dan yang paling penting dia mirip banget dengan Nadine Chandrawinata (sumpah samber gledek, aku ngga’ boong.) Waktu kuliat… eh dia ngeliat juga, akhirnya mata ketemu mata. Seperti pepatah bilang: Bagiku, dari mata turun ke titit (mau kencing.) Baginya, dari mata turun ke mulut (mau muntah.) Setelah aku senyum dengan menunjukkan gigi kuda sumbawaku, dia diem aja ngga’ ada respon (istighfar kek!).

Berikutnya aku mencoba wahana Halilintar, yang ngantrinya luaaamaaa banget, ngga’ sebanding dengan mainnya yang seuuubeuuuntaaaar banget. Ketika Halilintar mulai berjalan semua orang anteng, pas Halilintar meluncur semua orang jerit. Culunnya, waktu Halilintar seakan2 menghantam tanah aku teriak, ‘ALLAAAHUAKBAR… .’ Dan seketika itu juga semua jeritan orang berhenti seakan2 mereka teringat dosa2 mereka karena mereka kira sudah waktunya kiamat (kan, udah dibilangin cupu banget).

Semua wahana ekstrim sudah kucoba kecuali tornado. Maka setelah antri 30 menitan aku naik Tornado. Ngga’ perlu aku ceritakan rasanya, liat aja foto di bawah ini.


Sumpah. Aku ngga’ pipis di celana. SUMPAH!!!
(Sementara semua orang nampak senang)


Ngga’ terasa sudah jam 8 malam dan yang pasti rencana ke Lampung kuundur keesokan malamnya. Kalo bukan ada pengumuman Ancol tutup jam 8, aku rencannya mau buat tenda disana soalnya masih ada dua permainan lagi yang belum kucoba, Boom2 Car dan Komedi Putar (penting banget.)

Ketika masuk ke dalam Busway (untuk pertama kalinya,) menurutku Busway besar, lapang, dan adem. Setelah Busway berjalan 20 menit, keadaan yang kurasakan di dalamnya berubah 180 derajat. Di tengah kebimbangan dan keputusasaan, aku ngomong sama cowok di sampingku.

‘Maaf, Mas, numpang nanya? Kalo mau stop di Citraland, gimana ya caranya?’

‘Oh, nanti Mas stop di terminal Kalideres, sambung ke Harmoni, terus turun di terminal samping Citraland!’ katanya lancar tanpa ragu (seingatku itu rutenya).

Berhubung otakku lemot, maka tidak ada cara lain selain nanya terus sama orang2 disampingku. Seperti kata pepatah, “Malu bertanya, sesat di Jakarta.”

Untung aku pernah ngupil pake jempol kaki sehingga aku sampai juga di terminal Busway samping Citraland (apa hubungannya?). Langsung menyeberang ke arah Citraland, sambung naik angkot ke Tj. Duren dan sekitar jam setengah 10 sampai di depan pintu rumah cik Didi.

Benar2 hari yang melelahkan, tapi sangat berharga karena baru pertama kalinya aku rekreasi sambil seru2an sendirian. Tak lama, aku tertidur dan siap berangkat ke Lampung keesokan harinya.

Thx for reading :p

20 komentar:

  1. wah seharian kayaknya kamu gunakan untuk jalan2 yah......
    wah artinya kamu kuasai betul dong jakarta..heheheh

    BalasHapus
  2. sekarang dah tiba di lampung....
    tau masih dijalan.....heheheh

    BalasHapus
  3. boleh gabung ma kamu kagak....

    BalasHapus
  4. wakkakak.asli! tulisanmu lucu dan gokil bgt.
    ngemil bola bekel? enak lho! alot2 dan gak bakal ancur. bikin gigi ompong iya.

    isep jempol kaki? pasti rasa terasi deh. yaksss!! jorooookk!! ha ha ha...

    btw, aku gak yakin kamu gak pipis di celana wkt naik tornado. soalnya, aku aja gak berani. he he he....

    BalasHapus
  5. Dari njakarta juga toh? Kok ndak jumpa ya..???

    Btw pasti dapet upilnya guede buanget...! lha wong kailnya pake jempoll kaki jew...kwakkk...kkk...

    BalasHapus
  6. wakakakkk.. jd ikutan kebeleyt pipis niy biz baca cerita jln2 kamu..hahaa =))

    ngemeng2 slm kenal ya :D

    BalasHapus
  7. wah...diyaharta juga yah....tapi gag kesasar yah?...salam kenal yah

    BalasHapus
  8. Wah jalan2 ke dufan g ngajak2. Emang seru, tapi sejauh ini sih saya masih blm brani nyoba tornado, takut pipis di celana he..he..

    BalasHapus
  9. sip, pasti seru eah,,,uda setaon nih gag ke dufan lagi,, moga liburan taon skarang bisa pulang kampong plus mampir kesana,,,,,sob titip salam sama luna maya,,xi,,,xi,,xi

    BalasHapus
  10. ahhhh payahhhhh
    ke dufan ga ngajak
    khan aku bisa nebeng

    BalasHapus
  11. ::) Seru banget jalan jalannya...

    Wah aku blom pernah naik tornado, kena badai tornado pernah :D

    BalasHapus
  12. weh...berani banget kamu Yas... berkeliaran sendirian di Jakarta padahal ga tau jalan. Untung aja ga ada orang yg niat mo nyulik kamu buat dijadiin pembantu. hoooooo....syukurlah kamu selamat nak

    BalasHapus
  13. perahu kora-kora nyoba bro? bikin muntah-muntah...

    BalasHapus
  14. wah ke JKT nya kapan bang ? yah gak ngasih tau, kan tadinya saya minta ditraktir hehehe ...

    BalasHapus
  15. hohohoho....liburan nih ceritanya....

    asik yah bisa jalan2 kemana2....

    BalasHapus
  16. duh,, asyiknya yg maen di dufan...

    yol ke dufannya waktu sd,, ga terlalu inget,, yah paling cuma bisa ngeliatin fotonya doang..

    betewe,, dah dikomen neh,, mana bakso sikamnya?! wekekekek... :D

    BalasHapus
  17. Wakakakakka.. ekspresimu seru banget pas naik Tornado...??? wakakakka. sumpah ku ketawa terus....

    SALUT ATAS KEBERANIANNYA..

    Salam kenal yo...

    BalasHapus
  18. ayas...mantaaaappp habis, kalo JLN2 lagi ngajak ya...biar bisa wakakakan sama222 hahahaha

    BalasHapus
  19. wah gw belum pernah ke ancol nich heehhehe

    BalasHapus
  20. wuiiih.... asyik tuh liburannya. fotonya juga...

    BalasHapus