Senin, 20 April 2009

JaTangPaBoJaLamPal (Finale: Lampung-Palembang)


Ini petamakalinya aku naik Damri, bis AKAP milik pemerintah. Sama aja sih dengan bis2 luar kota pada umumnya: patas ac, kursi besar nyaman, dan rodanya segiempat (?). Itulah yang mengawali perjalananku ke Lampung.

Selang 30 menit setelah perpisahanku dengan Didi’s family, Damri pun berangkat. Aku duduk di sebelah kiri baris ke-4 dari depan, di sampingku ada seorang cowok berbadan besar bermuka sangar. Cara duduknya aneh banget, tegap dan ngga’ nampak dia sedang bersandar. Untungnya tangannya ngga’ di atas paha, bisa2 aku mikir kalo nih orang adalah cowok stress berat karena ngga’ diterima masuk polisi terus setelah membunuh semua seniornya, dia kabur ke Lampung.

Setelah berdoa sebelum tidur, aku jadi ngerasa laper banget (Oh… ternyata aku baca doa makan), buka bekal dulu dong. Dan sehabis melahap sebungkus besar Oreo dengan buas dan minum sebotol Ponari Sweat, eh, Pocari Sweat, aku tertidur. Sebelumnya doa tidurku kutambah dengan, ‘Ya Allah, kalo aku dibunuh cowok gagal masuk polisi di sampingku ini, tolong, tolong ya Allah, masukkan aku ke surgamu. Lantai dasar juga ngga’ papa ya Allah’. Huehueee…

Sinar pagi nyelonong menembus kaca jendela, aku kebangun dengan muka bingung. Kemana cowok disampingku? ‘Paling2 cowok itu sudah turun duluan’ pikirku. Berdasarkan instruksi dari om Ali, aku stop di simpang… (lupa apa nama simpangnya). Nunggu 20 menit, om Ali nelpon:

Om Ali : Yas, kamu dimana? ini om udah nunggu di simpang…

Aku : Loh? Aku nunggu juga dari tadi, om.

Ternyata aku turun di simpang yang salah. Bagus.

Sampai di rumah om Ali, aku ketemu cik Sumi (isterinya dan sekaligus menjabat adik kandung mamaku), Muslim, Kiki, Arif, dan Ika (anak mereka). Sialnya, aku datang di hari2 sibuk bagi om Ali, jadi selama disana ngga’ ada liburan dan ngga’ ada jalan2 ke pantai seperti yang biasanya mereka lakukan. Jadilah aku 3 hari disana dengan kegiatan: tidur mandi makan, jaga ruko, dan ngupil pake jempol kaki.

Pagi hari, sebelum kepulanganku ke Palembang, aku memutuskan untuk setidaknya jalan2 melihat kota Bandar Lampung. Setelah memberanikan diri naik angkot kuning menuju pusat kota sendirian, ternyata yang kulihat adalah pemandangan semerawut, ngga’ ada mal, ngga’ ada spot hiburan. Well, benar2 hari yang tak seindah pagi harinya.

Malam harinya, aku diantar om Ali, cik Sumi, dan Kiki ke stasiun. Cukup lama menunggu keberangkatan kereta, aku ngelirik cewek di kursi sebelah di dalam kereta yang masih diam. Merasa diperahatikan, si cewek ngilirik juga ke arahku, aku pun membuang pandangan (so sweet). Ketika ngelirik sekali lagi, mamanya yang bales lirikanku. Pura2 ngga’ liat aku buang muka lagi. Sejak saat itu mereka berdua tukar posisi, mungkin sang mama bilang ke anaknya, ‘Jangan liat cowok tampang mucikari di sebelahmu, Nak! Nanti kamu dihipnotisnya terus dijual ke rumah bordil!’.

Daaaan… lagi2, tak lama berselang, datang seorang cowok yang duduk disampingku. Apa daya, nasib sudah jadi bubur.

4 jam setelah keberangkatan kereta, aku kebangun dari tidur. Masih 5 jam lagi kereta tiba di Palembang. Gimana aku ngga’ terkejut, ketika bangun tiba2 di samping ada tentara yang dengan jumawa duduk di lengan kursiku. Pikiranku melayang, nampaknya tentara ini sedang mengamankan kereta yang kutumpangi karena di dalamnya ada SBY yang lagi merakyat, ato mungkin selama aku tidur, Lampung diserang Belanda sehingga tentara yang selamat langsung naik ke kereta dari stasiun terdekat, bisa jadi juga karena alien sudah menghancurkan bumi dan cuma kami di kereta ini yang hidup, HAH… gimana keluargaku? Ikan mas kokiku? Koleksi tank topku? (Fokus Ayas… Fokus!).

Setelah kuperhatikan, nampaknya ada sekitar 10 tentara berkostum lengkap yang sedang menumpang di kereta ini. Aku ngelirik ke tentara yang numpang duduk di sebelahku. Dia cuek seolah ngga’ ada aku disana. ‘Sialan, udah numpang gratis, bikin sempit orang, sok hebat lagi ’ aku membatin. Seandainya aku Harry Potter, langsung aku sulap tentara muka asbes di sampingku yang sok hebat itu menjadi seekor kodok terus aku kasih ke ularnya Voldemort. Berhubung aku Happy Potter, aku hanya pasrah tak berdaya. Bayangkan sodara2! Bagaimana jadinya badan kerempengku kalo digencet seekor tentara berbadan Mike Tyson.

Akhirnya, sinar matahari muncul dari balik bukit, sebentar lagi kereta sampai tujuan, dan aku masih dalam posisi kejepit tentara. Sialll. Diantara kesialan dan kemalangan yang kualami, aku merenungkan perjalananku, lebih tepatnya pengalaman dan petualangan yang kualami selama di sumbawa, NTB, Bali, Jawa, dan Lampung.

Setelah dipikir2, banyak hal2 lucu, menarik, aneh, suka dan duka yang sudah kualami dan sekarang aku pun kembali ke tanah kelahiran, Palembang. Dengan penuh kesadaran aku ngucap hamdalah dalam hati atas kesempatan yang diberikan Sang Pencipta.

Kereta berbunyi kencang diiringi sinar mentari yang menerangi bumi, aku pun tiba di stasiun Kertapati, Palembang. Setelah menunggu 20 menit, ayahku tiba menjemput.

‘Pa kabar, Yas? Gimana perjalanannya?’

‘Baik, Yah. Pokoknya banyak banget yang ingin aku ceritakan,’ aku senyum melihat sang Ayah yang sudah 3 bulan ngga’ ketemu.



Nb: Terima kasih yang mendalam untuk Allah swt, mba’ Vivi, keluarga cik Didi dan tante Ratna, keluarga bakwo Herman, dan keluarga cik Sumi, atas segala pertolongan dan perhatian yang diberikan. And off course for my blog readers :D

23 komentar:

  1. ha ha ha...lucu sekali. bakat pelawak juga nih anak.

    BalasHapus
  2. akhirnya selese jg perjalanannya,, tapi moga ini bukan yg terakhir yah,, kan masi ada mimpi buat jalan2 keliling dunia,, jangan lupa mampir ke rumah yol yg di jepang yak :D

    BalasHapus
  3. ya ampun panjang sekali ceritanya,, untungnya lucu jadi bacanya mesam-mesem sendiri sampe abis..

    KURANG!! :D

    BalasHapus
  4. Ha..h.a. ngupil pake jempol kaki lubang idungnya segede apa ya he..he..

    Seru juga jalan2nya. Seru karena Ayas bisa cerita dengan lucu he..he..

    BalasHapus
  5. Wis muleh po..?? OLeh2e endi..???

    Sabar Bro....cerita tentang mu lagi dipersiapkan...lagi membentuk karakter wedus gembel untuk mu...kwakk..kkk....
    Becanda Bro...jangan masukkan hati, masukin kantong jah tnaganya, comot selembar dua lembar 50 ribuan, ikhlaskan tuk berpindah tangan....kepadaku....kwakk..kkk

    BalasHapus
  6. hihihi ak senyum2 yas bacanya... bisa2nya nunggu di simpang yang salah...
    ayas2..
    *geleng2 kepala*

    BalasHapus
  7. ciri khas cowok: mengharap bangku sebelah diisi cewek cakep. saya pernah bro, dari medan jakarta naik bus, sebelahnya cewek cantik. sayang, gak pede duluan :))

    BalasHapus
  8. wuah selamat nih dah dikawal tentara heuheuheu, bang ayas top markotop pokoknya..

    bang kalau LUPUS saya donlot di :

    http://buku-profitable.com/blog/ebook-novel/9-seri-novel-lupus-karangan-hilman-hariwijaya.html

    file nya zip, dan didalamnya file format .djvu. sudah saya convert ke format .pdf, tapi filenya 24 MB ! hehehe,

    pilih file zip nya dan harus convert lagi ke pdf atau donlot sendiri hehehe, soalnya kalau yang file pdf besar sekali filenya :D, alamat emailnya kirim ke alamat saya aja : jonkrisyi@gmail.com

    BalasHapus
  9. heheh....jln2 toh
    eitts...jgn menghina lampung doong, secara itu kampung halamanku hahahhaah....

    BalasHapus
  10. lanjutkan perjuangan teman...

    BalasHapus
  11. Jalan-jalan terus nih boss? hehehhe

    BalasHapus
  12. lagi nunggu oleh2nya niy :D

    BalasHapus
  13. jangan lupa istirahat....

    BalasHapus
  14. Lucu banget Mas....,
    Salam kenal N'mampir Blogku juga ya...

    BalasHapus
  15. gimana dengan LUPUS ?? :D

    BalasHapus
  16. ke Bali kok gak mampir sih??
    eh kalo digencet Mike Tyson bersyukur donk
    setidaknya ada pengalaman lah..
    wakakakak

    BalasHapus
  17. lucuu.. tx juga udah berbagi cerita lucu ma blogger semua

    BalasHapus
  18. baca lagi tulisanmu mirip si Jonk deh. kocak abis..he he he...

    BalasHapus
  19. ke ancolnya lama kali bro

    BalasHapus
  20. Bro, ada award, nih... Diliat ya? :)
    Btw, salam kenal utk si jempol kaki... :p

    BalasHapus
  21. Belum posting lagi Sob Ayas?

    BalasHapus
  22. =)) bakat banget bro jd pelawak hehehe..bisa bikin buku komedi ny...btw, ngupil koq pk jmpol kaki kenapa nda pake jempol sapi skalian hahaha..

    BalasHapus