Rabu, 22 April 2009

Suatu Pagi


Di suatu pagi yang cerah… bangunlah seorang cowok muka kuda sambil mengelap iler dengan anggun sekali layaknya penari balet yang sedang memerankan cerita snow white ketika bangun dari tidur panjangnya dan menyadari peti matinya udah penuh dengan iler. Pagi itu adalah pagi yang sangat berbeda dari pagi2 sebelumnya, selama aku menghirup udara bumi tidak kurang dari 22 tahun belakangan. Apakah yang terjadi?

a. Ada cewek di sampingku yang bilang ‘Pagi Mas, makasih banget untuk kejadian semalem, aku sampe orgasme 3 kali. Lup yu, mmuah’ (sambil cium jidat lebarku dengan mesra).

b. Aku kaget ternyata badanku sangat berisi dan berbentuk percis binaragawan profesonal: dada membidang, perut six pack, dan pantat berlubang (lho?). Ternyata cita2ku tercapai, aku jadi spaidermen.

c. Aku melihat semuanya serba putih, langit2 putih, dinding putih, tiba2 datang seorang cewek yang sangat cantik ke arahku. ‘Siapa yang bawa aku ke rumah sakit, Sus?’ tanyaku dengan suster itu. ‘Rumah sakit? Kamu lupa lagi ya? Ini aku Pa, isterimu yang ke-1874 di surga Firdaus ini,’ jawabnya.
Subahanallah, aku masuk surga.

Dan jawaban yang benar adalah (eng ing eng, eeeeng)…

d. Aku melihat seekor ikan Mas Koki lagi asyik berenang dalam aquarium di sampingku. Sekali lagi aku tekankan, IKAN MAS KOKI.

Ceritanya bermula dari nonton film kambing jantan dan baca salah satu artikel di internet yang bilang kalo memiliki hewan peliharaan itu dapat menghilangkan stress. Berhubung aku ini sering stress, misalnya, waktu ngga’ ada duit aku stress, waktu mau ujian aku stress, dan waktu tidak stress pun aku terkadang stress.

‘Bener juga, kenapa aku ngga’ coba punya peliharaan (lagi) ya?’ aku mikir.

‘Tapi enaknya pelihara apa? Mau pelihara cewek entar disangka kumpul kebo, mau pelihara tuyul entar disangka pesugihan, mau pelihara dinosaurus uangku ngga’ cukup. Yawdah, aku pelihara ikan mas koki aja.’

Maka berangkatlah aku ke pasar ikan hias (masa ke pasar buah). Sesampainya disana aku membeli ikan mas koki yang sangat imut, bukan anakan, bukan juga ikan dewasa, pokoknya pas umurnya untuk dipelihara. Mungkin ibarat mengadopsi anak, aku ambil yang masih balita. Tidak lupa juga membeli bowl aquarium tempat si ikan tinggal, makan, minum, dan eek.

Lalu tentu saja pulang karena hasrat sudah menggebu2 untuk menempatkan mas koki itu ke tempat seharusnya dia berada. Waktu turun dari angkot, sang kernet ngga’ mau terima uang dariku. ‘Ngga’ usah bayar, Kak,’ kata si kernet. Eyalah, ternyata kernet itu adalah adik tingkatku waktu esema. Gile bener, baru dibeli aja, ikan ini udah bawa keberuntungan, sempat terlintas di otakku untuk naik pesawat ke Paris esok hari sambil bawa mas koki ini, siapa tahu kernetnya temen sepermainanku waktu kecil.

‘Eh, kamu. Makasih deh klo gitu,’ kataku sedikit kaget. Dia pun pergi sambil tersenyum lalu bilang ‘brrrrrangkat lai!!!’ (yang ini ngibul karena kebanyakan nonton iklan).

Tiba di rumah, aku langsung buka kardus, mengeluarkan aquarium mini itu dan langung masukin mas koki ke dalamnya.

Waktu melihat si ikan aku jadi keinget sama si Luki. Bukan, Luki bukan ikan, beliau adalah siamang, sejenis kera tak berekor. Waktu itu aku masih esema, ayah pulang dari kerja luar kota membawa oleh2 seekor siamang. Keesokan harinya kami membuat kandang bersama.

‘Kandangnya udah jadi ni, Yas. Kira2 perlu ngga’ kita kasih nama siamang ini?’ ayah nanya.

‘Perlu banget, Yah. Manusia aja dipanggil tuhan di akhirat sesuai namanya,’ jawabku.
Ngga’ lucu kan kalo siamang itu ngga’ punya nama dan tiba2 di akhirat tuhan bilang ‘Coba siamang yang ngga’ bernama yang dipantatnya ada panu itu, maju ke depan!’ (di pantatnya emang ada bercak putih kayak panu).

‘Jadi siapa namanya kira2?’ ayah nanya lagi.

‘Luki,’ jawabku lagi dengan mantap. ’Karena dalam bahasa inggris Luki artinya beruntung (untung ayahku ngga’ bisa bahasa inggris) dan dalam bahasa ibrani artinya tolong (diharapkan sang siamang menjadi alarm alami kalo ada maling),’sambungku.

‘Oke,’ kata ayahku dengan tampang ngga’ percaya sedikutpun dengan alasaanku.

Hari demi hari aku lewati bersama dengan Luki, hingga suatu pagi Luki melihatku dengan tatapan sayu, aku merasa dia sakit tapi aku ngga’ tau harus gimana.

Keesokan harinya, Luki benar2 berpulang ke Rahmatullah. Semua orang sedih, aku, Dyad, Ayah, Mama, Geral, Udin (loh? Udin kan orang gila di depan lorong). Tanpa dimandikan, dikafani, dan didoakan oleh warga kampung, kami langsung menguburnya ke pemakaman terdekat. Di bawah pohon jambu di samping rumah.

Sempat terlintas di pikiranku ketika melihat kuburan Luki, ‘Apa penyebab kematiannya?’ Tapi yang membuatku bahagia adalah semua ruh siamang di akhirat kelak tidak perlu tahu kalo di pantat Luki ada panu.

Setelah peristiwa itu entah mengapa setiap binatang yang kami pelihara tidak akan bertahan lama. Misalnya: waktu melihara burung murai, si murai terbang menghilang, entah bagaimana caranya dia membuka pintu sarangnya. Waktu melihara kucing, si kucing hilang begitu saja, mungkin dia diajak kawin lari sama pacarnya. Waktu melihara merpati, gerombolan merpati itu lenyap, mungkin ditembak tetangga ato migrasi ke Cina.

Hewan peliharaan yang bertahan cuma seekor murai batu yang cantik jelita (ato mungkin tampan rupawan). Dan sekarang datanglah seekor ikan mas koki yang sangat imut menggemaskan. Pokoknya peliharaan kali ini harus survive (lagu i will survive terngiang di kepala).

Sambil melihat ikan mas koki tercinta aku pun berpikir harus dikasih nama siapa ikan imut ini? Maka, kurang dari sepuluh detik langsung kuberi nama Kambing. Betul, aku ngasih nama ikan mas koki itu: KAMBING. Alasannya karena aku terinspirasi dari nonton film kambing jantan. Jadi, di dunia ini cuma ikan mas kokiku yang namanya KAMBING. It sounds cool right??? :D

Oya, ada satu hal lagi yang membuatku bingung. Si kambing ini, ikan cowok ato cewek, yak? Bagi temen2 yang tahu ciri2 ikan mas koki cewek ato cowok, sangat diharapkan informasinya. Kalo memang ngga’ ada respon terpaksa deh aku harus tunggu sampai si Kambing dewasa, terus waktu dia lagi ganti baju, tinggal ngintip aja. Kalo si Kambing pake BH berarti si Kambingku tercinta ini seorang cewek (ide2ku memang brilian).


Nb: Minggu ini ketiban Award(s) dari sobat-sobit tercinta, ternyata masih ada yang yang peduli denganku (usap aer mata).

Yolis


Anna


Partelon



Bundo







Thx banget teman2, ai lap yu ol.

21 komentar:

  1. =)) BWAKAKAKAKKAKAK!!! gak jadi mesum dah !

    BalasHapus
  2. Nama ikannya kambingkan Rasty!!!

    kalo aku miara ikan mas, ntar mau ditaro di mana. dibelakang rumahku aja udah banyak ikan koi bapaku, masa mw ditambah ikan mas. hehehe...

    pesan: ternyata ikan mas ngebawa hoki.

    =)) satu kata terakhir, LUCU

    BalasHapus
  3. awardnya keren2 banget om...
    slemat yak...

    BalasHapus
  4. wkkkkkkk, aku baru sadar ternyata mas saya( nyolong basanya partelon) lucu....wkkkk..
    selamat dapat award....
    ayo semangatttt

    BalasHapus
  5. ternyata sekarang ada kambing berbentuk ikan mas koki,, memang kambing yang aneh..

    selamat y... lagi kebanjiran award ne..

    BalasHapus
  6. sialul..siaul ngebacanya serius mode on ternyata eh ternyata he..he... Sob Ayas bisa menceritakan sesuatu dengan detail dan kocak.

    Ikan kok dinamain kambing he.h.e..

    Kalo menurutku untuk tau jenis kelamin :

    1. Kalo dia bertelur berarti dia cewek
    2. kalo dia seneng main boneka juga cewek dah

    BalasHapus
  7. ehm,,turut berduka cita deh , :D, nanti mah mendingan melihara ikan hiu aja, biar lebih asyik hehehe

    selamat atas ewotnya yang bejibun minta ampun ...:D

    BalasHapus
  8. Mas Koki opo mbak Koki Bro...??
    Ayo ngaku...ayo ngaku....!!!

    BTW Bro satu neh huebat tenan, bisa membuat ikan mbak koki orgasme 3 kali....!!!!
    xixixixi.....

    BalasHapus
  9. mungkin si Luki telat dikasi makan to kurang makan. namanya monyet perutnya perut karet, laper terus. dulu casual cutie jg punya, namanya Rocky (almarhum, meninggal gara2 penyakit muka bengkak. Rocky tu lapar trs. pagi minum susu, dia maunya pake dot, susunya hrs susu strawberry. trus makan pisang 4 biji. trus makan snack coklat (snack kesukaannya). terakir dia bawa lolipop rasa susu, trus dengan riangnya maen di halaman rumah. krn sayangnya sama si Rocky, si Rocky dari jam 9 pagi - 6 sore bebas berkeliaran di halaman. jam 6 sore baru masuk rumahnya. sebelum masuk rumah pake pampers dulu, br rumahnya ga bau kotoran.

    BalasHapus
  10. Waduh...sampai borongan gitu? Ga berat tuh bawanya? Mau dibantuin? hehehe...selamat ya awardnya!

    BalasHapus
  11. Wah banyak bener award nya bro... jadi ngilerrr...

    BalasHapus
  12. wkwkwkkwkw
    ngakak gw sob bacanya
    nanti kalo dah ketauan co atau ce, kasih tau gw yach, biar gw tau juga caranya bedain wkwkwkkwkwkwk

    Regards,
    Ghustie Samosir
    www.hanyainfo.blogspot.com

    BalasHapus
  13. ehk,, kayaknya sama nih dgn mas Senoaji, ga jadi jg ah.. =))

    BalasHapus
  14. ;)) namanya kok kambing.

    Aku kalo miara ikan ga pernah awet, mati mulu :(
    Oke, moga kambing bener bener membawa hoki...

    BalasHapus
  15. Gambar Awardnya Keren Keren ...

    Award sayah Kemana yah ...

    BalasHapus
  16. :)) huahahahahahahahaha....

    BalasHapus
  17. wakkakak...lucuuuu! ini dia blogger pelawak yg satu lagi selain partelon dan jonk. kenapa gak bikin paguyuban aja sih?

    BalasHapus
  18. agak bingung neh awal liat,, bukannya ni udah pernah diposting yah?!

    eh,, ga taunya mau munculin awardnya doang toh...

    yah,, selamet deh mang,, biar makin rajin ngeblognya,, n makin baik biar mau bagi-bagi ilmunya ke yol (ilmu silat,, ilmu pelet n ilmu2 lainnya,, hoho.. :D)

    BalasHapus
  19. walah,, kasian amat ikan kok dikasih nama kambing!

    ewotnya banyak jg! selamat yah,

    BalasHapus
  20. wah...ada peliharaan abru. Jangan ampe is dead lagi.

    ngetest kambing lo jantan pa betina, simple aja. Coba lo tatap dia dalem2, kalo dia ogah ngeliat elo, brarti dia jantan (kecuali kambing lo homo) kalo dia muntah2 liat elo, brarti dia betina. kan cewek2 suka muntah tiap liat ayas hwakakakakak *ditendang ayas*

    BalasHapus