Jumat, 16 Oktober 2009

Miyabi dan Jepang

Miyabi ngga' jadi dateng... Huuffff...
Percuma demam 4 hari yang kulalui karena deg2an nungguin kedatanganganya (iya, emang gua lebay). Heran juga, padahal udah jaga kesehatan dengan baik (tiap hari mandi dan gosok gigi), makan teratur(nasi dan ikan asin), tidur cukup tanpa posisi kayang, tapi tetep aja sakit. Wajar juga sih udah 4 bulan ngga' meriang. I mean meriang, guys. Bener2 menggigil, dikira bakal mati gua. Thanks god masih idup.

Dan karena desakan berbagai pihak dan tanggung jawab moral, Raditya Dika juga mundur menjadi pembuat skenario dan pemain "Menculik Miyabi". Apalah daya, nasib udah jadi bubur. padahal pengen liat aja gimana akting Miyabi di film non-porno, siapa tau bagus. Terus banyak produser kita yang mo buat film lagi sama dia, terus dia betah di Indonesia, terus nanti aku ketemu dia di Jakarta, terus kami saling jatuh cinta, terus kami menikah, punya anak cucu yang cakep2, dan meninggal dengan tenang (Mari, ini embernya, silahkan muntah!).

Ngomongin cewek jepang. Entah mengapa dan bagaimana bisa terjadinya: Aku tuh seneng banget liat cewek jepang. Mungkin karena kecanduan kartun Doraemon waktu esde, sering pake sendal jepang waktu esempe, ato bisa jadi juga karena kebanyaan baca manga ampe sekarang. Makanya pengen dapet pacar dan isteri orang jepang. Minimal dapet yang mirip2 juga gpp sih, hoho. Why???

Bagiku, muka cewek jepang itu unik. cantik dan imutnya itu antik banget. Temenku, si Irga juga berpendapat sama. Apa karena kami sama2 virgo boy? Apa karena kami sama2 aneh? Woteper. Dan segala sesuatu yang berbau Jepang itu keren banget. Mulai dari adat kimono dan samurai, sushi dan mie ramen, sampe2 komunitas harajukunya. Man...

Coba kalian bayangin aja! Kita ke Jepang, makan mie ramen di pinggiran Tokyo, terus istirahat di bawah rindangnya pohon sakura yang rindang sambil melihat danau yang indah. Terus ikut upacara minum teh hijau, ikut acara cosplay, dan melihat pesta kembang api di malam hari yang bertabur bintang. YES! I will go there!!!

15 komentar:

  1. so...cari dong cewek jepang. he hehe...

    BalasHapus
  2. mo memperbaiki keturunan yeh mang?? hahahaha.... :))


    kalo ke jepang ntar ikuuuuuttt yeeehh,, awas men dak ngajak2 lagi!! :p

    BalasHapus
  3. Miyabi.... miyabi... dimana-mana demam Miyabi ternyata hehehe

    BalasHapus
  4. Amien, smoga bisa kesampaian dapet pasangan hidup cewek jepang yang baik & bisa tinggal di jepang, lumayan, ngurang2i penduduk Indonesia hehehe :P

    BalasHapus
  5. salam sobat
    wah penyanjung MIYABI nich,,
    semoga deh khayalannya kesampaian dapat cewek Jepang.
    tapi kalau tidak,,jangan fustrasi ya,,,

    BalasHapus
  6. hahahah
    sampe segitunya ngomongin jepang
    ya udh ntar kerja cari lowongan di jepang aja, kan jadi bisa liat cewek2 jepang berseliweran tuuh plus mkn mie ramen di bawah pohon sakura :p

    BalasHapus
  7. batal dateng aja udah laris...
    Gimana kalau jadi dateng??

    BalasHapus
  8. dulu jepang njajah indonesia
    sekarang cara njajahnya pakai bukan pemaksaan tapi pakai miyabi

    BalasHapus
  9. ngayalnya ketinggian,tar jatuhnya sakit.
    tpi klo ga dalam hayalan kapan bsa ke tokyo,makan mie ramen dibawah pohon sakura.apalagi lihat salju?

    ngg.. ngikut dehh kesanaaa

    BalasHapus
  10. saya diajak donk ke jepang, mau liat maki.. :))

    BalasHapus
  11. banyak yg bahas miyabi ini XD

    BalasHapus
  12. Miyabi memang jadi fenomenal...miyabi gadis yg imut he..he..he

    BalasHapus
  13. Wah Miyabi itu imut-imut ya.
    Memang dia cantik, wajahnya juga kayak wong kito

    BalasHapus