Minggu, 25 Oktober 2009

Will You Marry Me???




Jumat kemarin sohibku, si Irga ditelepon pt. freeport indonesia (ptfi), dia disuruh ke Jakarta hari selasa ini untuk tes interview dan medical check up. Pertanyaanya: Kenapa saia tidak dipanggil???

a. Karena staff ptfi takut posisinya bisa digeser oleh saia kelak
b. Karena muka saia yang terlalu mesum
c. Karena nasib saia sial lagi
d. Karena Miyabi tidak jadi datang ke Indonesia

Ternyata jawaban yang benar adalah: e. Karena emailku yang berisi file cv dan transkip ngga' terkirim. KUCING BUNTING!!! Pantesan, karena file attach-ku lebih dari 10MB. Dengan hati yang miris terpaksa aku ngirim balik ke ptfi. Ya apalah daya, kalo nasib ngga' kemana, paling2 larinya ke piring makan jua.

On the other story, Sabtu kemarin aku pergi ke kondangan pernikahan, bisa dibilang selamatan si tuan rumah menyambut kedatangan menantu gitulah, karena resepsinya udah seminggu yang lalu. Berhubung udah lama ngga' ikut sedekahan sama orang2 kampung sekitar, "ngga' ada salahnya kali" pikirku. Dan ternyata, aku secara resmi dinobatkan sebagai tamu undangan termuda. Yang dateng orang tua semua gila. Untung aja makanannya enak2, hohoo...

Pas mo pulang, kami salaman kasih selamat sama pengantinnya. Di moment itulah aku kepikiran, kapan yak berada di posisi mereka??? Coba deh kita pikir! Siapa yah kira2 pasangan kita kelak? Apakah dia seorang ekspatriat? Apa pekerjaanya? Sekarang tinggal dimana? Gimana nanti ketemunya? Dan yang paling penting apakah dia punya lubang hidung?

Lucu juga kali ngebayangin kalo udah bekeluarga, terus punya anak, terus punya cucu, dan tanpa kita sadari muka kita udah keriput, terus rambut jadi putih, jalan udah ngga' lurus dan penglihatan mulai kabur, hohooo... jadi geli sendiri nih.

Yoweislah, Wahai dikau yang disana, yang kelak bakal bilang "I do" ketika aku bilang "Will you marry me?", aku sedang mempersiapkan bekal kehidupan kita nantinya. Tunggulah aku sayang!!! Hahaaa....

23 komentar:

  1. haha..persiapkan dari sekarang yas!

    BalasHapus
  2. Perasaan kalau ngirim aplikasi lamaran itu memang ukuran file-nya jangan terlalu besar, karena itu mengesankan pengirimnya tidak bisa mengkomunikasikan sesuatu dengan singkat dan padat. Jangankan CV, saya dapat e-mail dari teman yang ada attachment-nya saja, saya langsung malas bukanya..

    BalasHapus
  3. hahaha... apeeess banget yaahh... makanya yg singkat, padat dan jelas doongg kalo ngirim cv tuuhh... :p

    yol doain moga sukses aja deehh sama ayang freeportnya,, moga lamarannya diterima,, trus punya anak,, punya cucu... (lho?) trus..trus.. gubraakkk!! nabrak deehh,, haha.. :p

    BalasHapus
  4. salam sobat
    lain kali harus lebih jeli dan teliti,,
    kalau mengirim email.
    semoga dia yang disana, sabar menunggu ya,,,
    kalau AYAS, lagi persiapkan bekal kehidupan buat nantinya.

    BalasHapus
  5. 10MB, apaan aja tuh yas? jangan-jangan photo keluarga dikirim juga :P

    BalasHapus
  6. Yang jauh di sana langsung menjawab, "jangan lama-lama sayang, keburu saya diambil orang"

    BalasHapus
  7. ha ha ha..dasarrr.udah gak sabar ya mo merit? yg penting kamu lulus dulu dan kerja dulu, Yas. sabarrr ya, bro....jodohmu tak akan kemana2 kok. mbak doaken ya....

    BalasHapus
  8. 10 Mb khan besar, emang apa yang dikirim? biar poto keluarga juga yg dikirim tetapi tetap bisa di zip :)

    Mas Ayas, itu namanya memang belum jalannya. Pasti nanti dapet kerjaan yang pas, jangan putus asa yaa

    Gitu juga dengan calon istri, pasti akan ketemu yang terbaik

    Semangat terus :)

    BalasHapus
  9. jangan lupa undangannya mas he..he..

    BalasHapus
  10. ujungnya piring jga to mas?
    sama kaya undangannya nanti. hehe

    BalasHapus
  11. enak yoo saumpomo ngerti sapa jodoh kita kelak ...

    ohhh Tuhan ,,, andaikan aku bisa nginceng sedikit saja !!!


    bwakakakkakaka ...


    salam kenal yo :)

    BalasHapus
  12. hohooh makanya di press atuh ukurannya :D

    wah wah udah mikir maw merid to jangan lupa undangannya yah heheheh

    met kenaal

    BalasHapus
  13. Seeep..Anggap saja belum rejeki. InsyaAllah akan digantikan yang lebih baik..
    Semangat..!! ^_^

    BalasHapus
  14. saya setuju dengan opsi ketiga, muka anda terlalu mesum bwt jadi pegawai ptfi. wakakaka...

    Hmm...tampaknya si mas ayas dah kebelet punya anak dan cepat tua.

    BalasHapus
  15. Hmm...
    kebelet nikah yah mas
    hohohoho...
    ingat mas, anak-istri mao dikasi makan apa??
    berharap aja mas mereka ntar ga punya mulut, jadi ga repot beli makanan
    hehehh

    BalasHapus
  16. ada award ya, cek di http://just-fatamorgana.blogspot.com/2009/10/inyong-sang-guru-kesenian.html

    BalasHapus
  17. bukan aku kan bro??? aku masih normal hohoho...

    BalasHapus
  18. klo aku datang ke kawinan, pasti ditanya, kapan nyusul, nyusul ke hongkong.

    BalasHapus
  19. aku susul nanti kang...
    gw rencana 3 taun lagi mau meridd
    tapi lum ada calonnya
    ayoooo SLAM buka lowongan nih hehehehe

    BalasHapus
  20. ayo ayas!!
    semangad terus jangan nyerah yah, cari someone yang bakal bilang "i do" pas pertama kali ayas bilang "will u maary me"

    tika doain dr sini :D

    BalasHapus
  21. @ chidudz : jangan jauh2 ke hongkong dudz, inget tabungan buat beli notebooknya harus di rampungin dulu hehe...

    BalasHapus
  22. tanggung 1 lagi komennya...


    cincinnya bagus... :p

    BalasHapus
  23. waaaw...undang2 ya pada waktunya huhuhu

    BalasHapus