Kamis, 04 Februari 2010

Lebih Baik Sakit Gigi


gambar dicopas disini



Hari ini untuk pertama kalinya dalam 6 bulan terakhir aku lari pagi. Memang kesehatan sekarang mahal bener di antara semaraknya formalin dan berkembangnya jenis kanker. Alasan utama aku lari pagi hari ini adalah ikut2an lari bareng babeku. Entah kenapa si babe beberapa minggu ini sering lari pagi. Mungkin arti kesehatan akan sangat berarti ketika kita udah tua kali, hoho.

Well, sebenarnya larinya sebentar kok cuma 15 menit, 45 menitnya jalan kaki. Dan bisa jadi karena udah lama ngga' kena angin subuh, jadinya perutku mules. Sumpah, kebelet boker T-T\/
Ya ampun, sakitnya. Lebih baik sakit gigi dari pada nahan boker. Kalo ngga' tahan sakit gigi kan bisa gigit bantal. Lah kalo ngga' tahan mo boker, bisa2 kecipirit (hooek). God, di saat2 seperti itulah aku rindu setengah mokat sama yang namanya WC. WC bau kayak di sekolahku dulu juga gapapa.

Akhirnya setelah 30 menit berjuang melawan batin yang memberontak, sampe juga di rumah. Ketika melihat pintu WC aku bagai melihat pintu surga (jgn lebay plis). Dan ketika aku masuk ke dalamnya... keajaiban pun terjadi. EUREKAAA!

On the other story, tadi aku baca berita di yahoo. Astaga, Gadis Berusia 9 tahun Melahirkan. Buset dah, gimana ceritanya itu. Selisih emak dan anak cuma 9 tahun. Lucu aja ngebayangin KK-nya. Si emak lahir 2001 dan si anak 2010. Yup! Betul sekali! Dunia sudah berubah! Drastis!

Anak2 zaman sekarang, kecil2 udah bisa pacar2an, udah ngerti gosip, dan udah mengidolakan Pasha Ungu. Kemana Enno Lerian junior? Lenong bocah? Kayaknya ngga' bakal ada. Unyil aja udah pake laptop.

Kayaknya emak2 muda zaman sekarang harus lebih protektif lagi dengan anak2 kecilnya. Biar anak mereka ngga' kecepetan dewasa alias matang sebelum waktunya (ciyee) sehingga ngga' terjadi hal2 yang tidak diinginkan, seperti narik kolor bapak alias narkoba, atau menikah karena ketumbur becak alias MBA, atau juga untuk menghindarkan mereka dari sifat apatis, skeptis, dan ateis.

Walau ngga' bisa dipungkuri sih kalo perubahan dunia yang bagai 'nenek-nenek yang masih senang mempercantik diri' ini ngga' selamanya membawa dampak buruk. Banyak juga anak2 yang semakin pinter dengan adanya internet. Sebagaimana anda tahu sendiri bahwa kemamapuan anak menyerap informasi dari luar mereka sungguh luar biasa. Contohnya si Aga, temen cilikku di warnet dekat rumahku. Ketika aku seumuran dia, aku ngga' tahu apa itu komputer, dan kemampuanku dalam berpikir ngga' bisa terasah dengan baik bahkan sampai saat ini. Tapi Aga, baru esde udah ngerti cara main kompi, udah bisa maen game DOTA yang notabenenya salah satu game strategi paling sulit yang pernah ada, selain itu dia juga udah master maen Point Blank.

Jadi, kalo diarahkan dengan baik terhadap perkembangan dunia saat ini, anak2 Indonesia sebenarnya bisa bersaing dengan anak2 negara lain. Inilah peer yang harus dikerjakan keluarga dan pemerintah kita. Semoga. Sekian dan terima kasih. Dan tolong coblos saya di Pilkada tahun depan sebagai caleg dari partai Gonogini no 1234.


add fesbuk Aga ya kakak2

24 komentar:

  1. wakakakaa..... waktu jalan pagi kan masih gelap bro... langsung soooor aja deh.. dibalik pohon tuh... jiahahaha... kabuurr.............

    BalasHapus
  2. lha laen juga kali yas,, mungkin dulu internet belom seperti sekarang, bener2 baru segelintir orang yang makenya. jadi kalo anak kecil dah ngerti kompi jaman sekarang mah dah biasa kaliii,, toh fasilitasnya dah banyak sekarang, ya toh?!

    btw,, ada award tuh dari yolis,, jemput yeehh ^^

    BalasHapus
  3. anak sembilan tahun melahirka, berarti dia hamil kira2 umur 8 delapan tahun, gile delapan tahun uda menstruasi????? buihhhh

    BalasHapus
  4. Wakakakakaaka ....
    Apa iya anak umur sembilan tahun melahirkan.

    BalasHapus
  5. Setuju Bro, kalo diarahkan dengan
    baik, anak2 Indonesia pasti bisa bersaing dengan anak2 negara lain

    BalasHapus
  6. Yakin tuh anak umurnya 9 tahun..?? 19 tahun kaliiii...
    Angka 1 nya dikorupsi tuhhh..
    hahaaaaa... :D

    BalasHapus
  7. weh kan sekarang era gomballisasi bro, jamannya semua berkembang lebih cepat. heheh salam kenal

    BalasHapus
  8. semoga tidak kapok lari pagi..heheh

    BalasHapus
  9. untuk anak melahirkan, ulasan menarik.
    saya follow ya.

    BalasHapus
  10. aku inget, sepupuku juga umurnya baru 5 apa 6 tahun udah bisa nyapa aku di FB plus ngajarin bikin icon hiahahahaha...malu aku

    BalasHapus
  11. waaah gimana ceritanya tu anak 9 tahun kok melahirkan, yang menghamili kok ya tega gitu lo

    BalasHapus
  12. Yang bener tuh Yasss...??? gw kok masih mikir yak??? gilaaaaaaaa... :@

    Ayo.. ayo.. yg rajin lari pagi! :)

    BalasHapus
  13. "anak2 Indonesia sebenarnya bisa bersaing dengan anak2 negara lain." -> setuju banget, bang.. jadi inget tetangga yg kemaren juara olimpiade fisika di tk dunia.. anak2 indonesia sebenernya cukup keren kok ^^
    btw, di tempatku ada kompetisi artikel nih, simak infonya di http://www.ceritainspirasi.net/anti-korupsi-blogpost-competition/ ; artikel pemenang akan diterbitkan, sebuah kehormatan tersendiri bagi saya jika Ayas selaku blogger senior bisa mengikuti kompetisi ini.. artikel gak harus berat kok.. bisa lewat cerita2 simpel tapi penuh makna seperti ini, tak tunggu yah.. ^^

    BalasHapus
  14. ini krn ortu yg ga bisa mengimbangi perubahan zaman dalam mendidik anak2nya, makanya jadi kecolongan deh. perkembangan teknologi dan arus informasi sehingga menjadikan si anak lebih cepat menjadi dewasa krn cepat terpengaruh. disini peranan ortu sangat besar dalam membentuk dan memperkokoh prinsip hidup si anak dg agama. walo kedengarannya terlalu cepat bunyi prinsip hidup buat anak kecil, tohhh skrg banyak hal yg harusnya org dewasa alami udah dialami si anak. jgn ampe yg negatif aja yg diterima si anak dalam perkembangannya sehingga jadi kecolongan gitu deh kitanya

    BalasHapus
  15. wah ganteng juga thu si Aga, wiwiiwkiwkwi..
    ajarin main DOTA dunk dhek, kakak ngga' bisa, ech punya FB juga, hahah...

    emng harusnya gtu mas Ayas, rajin lari pagi, :D, padahal aku ndiri ngga pernah wekekek

    BalasHapus
  16. kenapa ngga pake pempes aja, hahahahah, seru thu kayaknya :D

    BalasHapus
  17. gila banget. 9 thn? ck..ck..ck....

    btw, gambarnya lucu banget ya.

    BalasHapus
  18. hahahaha... lucu k' ceritanya. Untuk cerita yg tentang anak-anak Indonesia, masih banyak yg perlu dibenahi di pemerintahan k'.

    Ada PR untukmu, mampir ke blogku ya

    BalasHapus
  19. wow...
    aStagfiruLLah ko'...
    umuran 9 thun dah ngeLahirin sich...

    BalasHapus
  20. nomor cantik tu,,2001 - 2010
    salam kenal ya,,

    BalasHapus
  21. 9 tahun,lg seneng2nya maen boneka ama yg sebaya,trus ngelahirin wah berat juga,emang bener y!

    BalasHapus
  22. maju anak indonesia,, tingkatkan semangat, masa depan ditangan kalian,, hehe,,,
    slam knal,, saya tunggu kunjungan baliknya sob..
    nice artikel

    BalasHapus
  23. wuuuiiiih anak jaman sekarang....
    generasi selanjutnya, bakal jadi kayak apa ya nanti?? menakutkan sekali kalo dipikir pikir yaa

    BalasHapus