Kamis, 11 Februari 2010

Kring.. Kring...


gambar dicopas disini



Hari minggu kemarin aku lari pagi lagi. Ya, tepatnya jalan sih. Jalan menyusuri kota suka2 gitu deh. Berhubung keluar rumahnya jam setengah 6, ketika sampe di taman kota, ternyata tempatnya udah rame, banyak anak2 main bola, lari muter2, dan ada juga yang main sepeda.

Dan jika ngomongin tentang sepeda, aku jadi keinget masa kecilku yang berhubungan dengan sepeda. Dulu, duluuuu sekali aku pernah punya sepeda ketika badanku baru setinggi upin dan ipin. Kenapa aku masih inget masa2 itu? Karena kenangannya ngga' bisa kulupa. Oh, sepeda roda empatku :'(

Jadi ceritanya, ketika itu aku lagi asyik naik sepeda roda empatku. Sampe akhirnya aku baru sadar kalo di depanku ada tangga. Aku bingung sepedanya ngga' mo direm, mungkin karena aku panik aja. Akhirnya, dengan pasrah aku pun merelakan diri jatuh dari tangga. Gubrakk.. (kayaknya bunyinya ngga' gubrakk deh). Kepalaku bocor. Darah ngocor dari jidat. Rasanya bekas lukanya masih ada ne *ngelus2 jidat*.

Karena peristiwa itu, Ayahku menjual sepeda itu ke pasar loak dengan alasan keselamatan jiwaku (ekstrim). Kasihan dia, semoga sekarang si sepeda udah reinkarnasi menjadi kap mobil ferrari. Amin. Dan dampak dari perginya si sepeda, aku pun gagal dengan sukses untuk mengendarai sepeda sampe tamat esde (sungguh memalukan).

Seiring berjalannya waktu, si bocah ingusan yang bernama Ayas, akhirnya menginjakkan kaki ke sekolah menengah pertama. Teman2 semakin banyak. Kebanyakan dari mereka punya sepeda. Sedangkan aku ngga' ada. Jadi, ketika mereka mengajak bermain sepeda, aku ikut2an aja sambil berharap diajarin main sepeda. Bayangkan sodara-sodari, esempe baru belajar sepeda. Ya mo gimana lagi ngga' ada sepeda di rumah gituloh *alibi pecundang*.

Berhubung penyakit begoku udah bawaan dari lahir, butuh waktu seminggu bagiku belajar sepeda punya temanku. Sampe2 aku pernah menyewa sepeda orang saking ngebet banget pengen bisa bawa sepeda. Yang aku inget, ketika bawa sepeda itu, aku masih sering jatuh padahal kaki udah sampe di lantai. Emang aku orangnya gugupan kalo untuk belajar hal2 yang begituan. Singkatnya, aku tuh orangnya lambat 'nangkep'.

Untunglah, temenku, Mahbub (satu2nya saksi hidup yang kuingat, add fesbuknya ya. orangnya cakep, alim, single lagi) selalu setia memberi semangat sehingga aku pun akhirnya berhasil naik sepeda sendiri. Hatiku senang dan Mahbub pun tenang karena ngga' direpotin sama aku lagi ;D

Dan tolong, jangan paksa aku cerita gimana aku bisa mengendarai motor.



* Ditulis sebagai bentuk partisipasi lomba menulis pengalaman bersepeda yang diusung sahabat. Yang mo ikutan, daftar aja ke http://isro-m.com/pengalaman-mengesankan-dalam-bersepeda.html

29 komentar:

  1. Mang gimana ceritanya Ayas bisa mengendarai motor..??? Cerita dong Yas.....ayo dong....

    BalasHapus
  2. jalan kemano yas, kambang iwak ye...btw pglamanmu boleh juga tuh :) moga menang :)

    BalasHapus
  3. jadi ingat juga pengalaman waktu belajar naik sepeda..nabrak motor dengan mantapnya!

    BalasHapus
  4. semoga bego na ayas ga menular huahauhuaha

    BalasHapus
  5. ok kalau gitu tetap semangat

    BalasHapus
  6. aku gabisa naik sepedea lagi sejak patah kaki bang

    BalasHapus
  7. Wadew.....
    Btw thx a Lot yak....

    BalasHapus
  8. sepertinya kita bisa bikin "perkumpulan orang2 gak bisa mengendarai motor" :D

    BalasHapus
  9. Tidak akan kupaksa Yas..
    Paling kutodong aja.. :p
    GImana cara naik sepeda motor, Yas??

    *dicubit ayas... kwkwkwk

    BalasHapus
  10. haaaaaaaaaaaa????
    sampe smp gak bsa naek sepeda???
    ya ampyuuun...
    hehehehe

    BalasHapus
  11. Ketawa dulu ah.. hahahhaaa..
    Hmm..brhubung dilarang, malah jadi penasaran gimana ceritanya kamu bisa naik motor dehh...
    heheeeeee.. :P

    BalasHapus
  12. cerita dong gimana ayas bisa naik motor ??? hehehe.......

    BalasHapus
  13. wkwkwk.. kayanya yg motor lebih seru nih mas ceritanya he..he..

    BalasHapus
  14. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  15. trus gmn sob belajar mobilnya?khan jangan tanya gimana belajar motor..hehehe

    BalasHapus
  16. Emang belum bisa naik motor ya ?.
    Kasiannnnnn

    BalasHapus
  17. ada yg kurang kak..
    coba dilanjuti lagi crita naek motornya..

    BalasHapus
  18. Ikutan penasaran...beberin donk critanya..

    BalasHapus
  19. Salam Takzim
    Terima kasih sahabat atas partisipasinya memberikan pengalaman bersepeda, Artikelnya langsung saya sampaikan ke dewan juri ya
    Salam Takzim Humberqu

    BalasHapus
  20. hoho... sepeda ya????

    kalo sepeda motor gimana???

    BalasHapus
  21. kLo d daerah aku skrg gi ngetrend bersepeda2 kLiLing kota...
    abis pak Bupati ma bini'y...
    sLaLu bersepeda...
    jD dmpak Pemanasan Global biSa sdkit trkurang...

    BalasHapus
  22. ho..ho.. jadi inget pas kecil dulu nih.. ^^ saya baru bisa naik sepeda kelas 6 SD.. he.he. lumayan telat yah..

    BalasHapus
  23. syukurin... makanya sepedanya dipasang rem cakram dong, hahaha....

    BalasHapus
  24. darah ngocor dari jidat??

    ngeri banget bahasanya Yas...

    BalasHapus
  25. aku juga gak gape naik sepeda. belum bisa belok udah dijual sepedanya. hehehe..cerita dong wkt belajar speda motor? ha ha ha..tapi ada orang2 yg memang lemot belajar naik sepeda,motor dan mobil. kapan2 aku cerita deh kisahku belajar setir mobil

    btw, awardnya dah dipajang ya. cek di Perlukah punya BB? ada di label award.

    BalasHapus
  26. selamat berlomba dan semoga menang bos

    BalasHapus
  27. Atas permintaan Mas Isro, saya ijin menjemput artikelnya.
    Trims.
    Salam hangat selalu :)

    BalasHapus
  28. jiaaahhh..jadi inget pertamakali belajar naek sepeda kecemplung got..

    jadi inget awal-awal naik sepeda belum bisa duduk disadelnya..hehehe..

    jadi inget jaman SD naek sepeda muter-muter hutan belakang rumah...

    jadi inget sepeda pinjeman bude buat berangkat sekolah...

    jadi inget foto jadulku diatas sepeda..

    ^__^

    BalasHapus