Kamis, 16 September 2010

Renungan Pasca Ramadhan

Gambar ngambil disini


Kayaknya Bulan Ramadhan tahun ini benar2 menyita waktu dan pikiranku deh. Banyak hal2 baru dan tak terduga yang terjadi tapi sekaligus menjadi bahan renungan yang sempurna untuk memperbaiki diri. Dimulai dari perut yang mendadak lapar karena sudah terbiasa makan 11 bulan sebelumnya. Hari pertama dan kedua, mungkin tidak ada bedanya antara Ayas, pemuda 24 tahun harapan bangsa yang masih mencari kerja dan Budi, anak kelas 1 sd yang baru mencoba berpuasa sehari penuh. Pengennya tiduran terus di kamar ampe beduk magrib.

Belum habis masa adaptasi perut terhadap atmosfir Ramadan, suatu pagi ada teman waktu sekolah yang biasa ngumpul dengan rombonganku datang ke rumah. "Maaf, Yas, ganggu malam2 gini," katanya dengan muka datar tanpa ekpresi bercanda sedikitpun. Ujung2 cerita, 2 minggu pertama Ramadhan, aku dan teman2 dihadapkan dengan problema 'TEMAN KAMI MENGALAMI MASALAH.' Disinilah persahabatan kami diuji. Sangatlah tidak etis kalo mau kuceritakan semuanya. Yang jelas sekarang masalah itu sudah sedikit berkurang, mohon doanya semoga masalah itu bisa tuntas ya teman2. Amin. The Lesson: Kalo kalian ada masalah, curhatlah! Jangan dipendam sendiri karena itulah kita disebut makhluk sosial.

***

2 minggu terakhir Ramadhan diisi dengan kegiatan bagi2 sembako ke fakir miskin bersama teman2 UPZ ESQ Palembang. Terasa banget capeknya setengah mampus masuk2 daerah kumuh ditambah lagi terik matahari yang seakan membakar ubun2. Tapi semuanya sirna ketika melihat senyum bahagia dari orang2 yang menerima bantuan tersebut. Ternyata banyak banget kehidupan manusia yang jauh dari kata layak di bumi Sriwijaya ini. Ada seorang bapak yang yang tidak bisa bergerak lagi. Boro2 mencari nafkah buat keluarga, buang air aja mesti dibantu isterinya. Ada juga seorang nenek yang tinggal sebatang kara di dalam bilik kayu, tak ada tempat tidur, apalagi kursi dan meja, yang ada hanya tumpukan sampah2 bekas yang biasa dikumpulkan si nenek sehari2. Ya, beliau tinggal di kotak sampah beratap.

"Nek, ini ada sedikit bantuan sembako," aku menjulurkan tangan.

"Makasih," Jawabnya singkat dengan mulut peot berliur.

Setelah dipikir2, gimana juga si nenek bisa masak beras ini kalo alat masak saja tidak punya. Ya, paling2 sembakonya dikasih ke tetangga yang selalu memberinya makan.

Kalo nenek yang ini tinggal di bawah kolong rumah orang
yang tingginya nggga' sampe semeter

Ya Allah, ampunilah kami yang jarang bersyukur ini dan jadikanlah kami hamba2mu yang bisa bermanfaat bagi sesama. Amin.

***

Kegiatan akhir Ramadhan ditutup dengan acara buka bareng teman2 smp dan sma. Acaranya seru banget, makan2, ketawa ketiwi, dan mengenang masa2 bego selama sekolah semakin memeriahkan suasana. Dan yang paling heboh adalah acara tukar kado. Formatnya adalah sebagai berikut:
1. Peserta harus membawa kado yang dibungkus kertas koran
2. Harga kado tidak boleh lebih atau kurang dari 5000 rupiah
3. Lalu semua kado dikumpulkan dan dinomori
4. Selanjutnya peserta dipanggil satu per satu untuk mengambil undian yang berisi nomor kado. Jadi kita tidak akan tahu dapat apa dan siapa yang ngasih tuh kado. Tapi harus hati2 juga karena jumlah kado lebih banyak dari jumlah peserta, artinya di antara tumpukan kado ada zonk.

Dimanakah zonk itu berada???

Hari itu aku mendapat hadiah gunting kuku, benar2 barang yang lagi kubutuhkan. Ada juga yang mendapat pigura, bros, gelas cantik, bahkan pembalut (parah tuh yang ngasih). Dan peserta yang sial adalah Medi, dia mendapat hadiah dua buah paku beton, yang ternyata diakui Pebri sebagai hadiah darinya. Dasar iseng tuh anak, kalo dalam kartun Dora, kita ibaratkan dia sebagai Swiper, si rubah licik. Dan berhasil.. berhasil.. hore.. sepanjang acara Medi jadi bete. LOL.

***

Allahu akbar.. Allahu akbar.. Allahu akbar..
Laailahailallahu allahu akbar.. Allahu akbar walilahilham..

1 Syawal 1431 H pun tiba. Gema takbir bersahut2an. Aku keluar rumah menuju lapangan terbuka tempat orang2 solat ied bersama. Kutatap langit yang bersahabat. Iringan awan2 bersih menggantung rendah di langit yang cerah. Perasaan gembira menyambut hari fitri bagi yang benar2 berpuasa bercampur dengan rasa sedih karena belum tahu apakah akan bertemu Ramadhan berikutnya. Baju boleh putih, tapi hati siap yang tahu. Ya, mudah2an bisa lebih baik lagi dah, layaknya metamorfosis ulat pemakan daun menjadi kupu2 penyebar serbuk di taman bunga dunia. Walaupun sedikit terlambat, aku mo ngucapin: Selamat Hari Raya Idul Fitri 1431 H, Taqobalallahu Minnaa wa Minkum, Minal ‘Aidin wal Faizin, Mohon Maaf Lahir Batin.



Nb: Satu hal lagi. Hari ini aku ulang tahun. Sedihnya karena jatah umurku berkurang lagi di dunia ini tapi aku senang banget karena banyak ucapan met hari lahir dan doa yang kuterima dari sms dan wall fb. Ternyata masih banyak yang peduli denganku. Makasih all, jadi terharu ni. *pura2 nangis di depan laptop*

26 komentar:

  1. Dan selayaknya manusia tak hanya selalu melihat ke atas....masih banyak "mereka" yang bersimpuh di bawah...

    Hepe besde Bro...!

    BalasHapus
  2. wahh mohon maaf lahir batin ya yas...
    ramadhan ini menjadi pencerah kita semua

    oya, selamat ulang tahun, wow aku sm km kok umurnya unda undi ya?

    BalasHapus
  3. Kadang kita sbgai manusia kurang bersukur dan tidak mau melihat betapa bnyk orang2 yg nasib nya jauh lebih buruk dari kita

    BalasHapus
  4. mohon maaf lahir bathin yas, n met ultah lagi moga cepet dapet gawe..amiiiiiin

    BalasHapus
  5. btw upz esq itu ado webnyo gak yas?

    BalasHapus
  6. siipphhh.. salut sama kegiatannya ayas selama Ramadhan... yaahh, seengganya kan ga cuma tiduran di rumah nungguin beduk maghrib toh?! :D

    maaf lahir batin yeh mang ^^

    BalasHapus
  7. dasar lebay bombayyyy...
    Met Ultah dulu deh, Minal Aidin juga.. :)

    Seru tuh acara tuker kadonya. :D

    BalasHapus
  8. Ramadhan dan puasa asyik
    menyenangkan, setidaknya begitulah
    Met ultah ya Yas..
    semoga panjang umur dan sukses terus.

    BalasHapus
  9. hehe anggota esq juga ya hehe asik banyak kegiatan :D sebulan puasa jadi gak sia-sia cuma nahan lapar dan haus :D

    BalasHapus
  10. wah.... selamat ulang tahun ya..... ga usah takut kurang umurnya.... Masih panjang kok... hihihihihihihi

    BalasHapus
  11. Keren gambar-gambarnya ....!

    BalasHapus
  12. selamat ulang taun yaaa..
    wah, kalo saya bulan puasa malah lagi di ospek nih. *menyedihkan* hehe
    salam kenal :)

    BalasHapus
  13. Subhanallah, bangga jadi teman Ayas. Anak muda 24 tahun, yang gak cuma pacaran doang kerjaannya, hehe. Mantap.

    BalasHapus
  14. tetap semangat setelah lebaran

    BalasHapus
  15. berkunjuung.. mohon maaf lahir batin yaaa.. ^^ wew, kegiatannya mantaaaap... :D

    BalasHapus
  16. Aku tertarik dg acara tukar menukar kado itu. Seru juga kalau ada zonk-nya ya...?
    BTW, semoga yang dapat pembalut itu cewek ya..? Heran, aneh banget idenya kasih kado kok pembalut... *geleng2kepala*

    BalasHapus
  17. Kasihan banget tuh nenek2 yg terpaksa tinggal di kolong rumah orang... Emang dia dah gak punya keluarga lagi..?
    Hemmm..., katanya fakir miskin dan anak2 terlantar dipelihara oleh negara..?

    BalasHapus
  18. Selamat Ulang Tahun, wah inyong idem aja ya ikut mba Reni komennya

    BalasHapus
  19. assalamualaikum...
    nah..tetep bersyukur apalagi ayas mau ulang tahun berarti diberi kesempatan tuh buat semakin baik lagi
    salam

    BalasHapus
  20. hauahahaha aku juga pernah tuh yang tukeran kado, dulu aku kalo kaya gitu palingan ngasih voucher pulsa aja ;p

    BalasHapus
  21. kayak kuis di tipi2
    heheh
    berkunjung,,,

    BalasHapus
  22. salam sobat
    kasihan,tak terbayangkan nenek ini tinggal dirumah yang tingginya ngga sampai semeter,
    walau sudah lewat,minal aidin walfaidzin mas Ayas.

    BalasHapus
  23. itu baru satu orang nenek yg hdp nya seperti itu,padahal di indonesia msh bnyk org2 yg senasib seperti nenek dalam artikel ini.Mudah mudahan bnyk orang yg berhati mulia dan mau mengulur kan bantuan

    BalasHapus