Senin, 08 Oktober 2012

Berbudayalah Sedikit, Teman!

Terkadang aku ga habis pikir sama orang yang merokok di ruangan ber-ac, apalagi di kantor. Kalo bukan karena aku masih dianggap 'anak baru' disini tentunya udah aku tegor dari kapan tau. Tapi 'anak lama' pun hanya diam dan lebih memilih menutup hidung pake bantal sandaran kursi, even his boss. Heat detector? Jelas ada, masalahnya apakah berfungsi atau hanya sebatas aksesoris? Entahlah. Jangankan ngomongin detektor kebakaran, ac central di depan ruanganku itu saja kalo bukan ditegor samo bos besar, aku yakin ga bakal dibenerin. Mungkin ini hal sepele tapi kalau terjadi setiap hari walau beberapa menit akan menimbulkan dampak yang sangat berbahaya. Masih inget ga kisah si tika yang heboh di twitter akhir tahun 2010. Iya, noor atika hasanah meninggal karena flek paru yang dideritanya karena menjadi perokok pasif.

Ok, yang kukritisi disini bukan masalah kantornya tapi masalah budaya dan etika kerjanya. Yang namanya kerja pasti ada aja tipe-tipe orang yang mau enaknya sendiri, bukan hanya di kantor pemerintahan tapi juga di kantor perusahaan swasta besar sekalipun. Sudah sunatullahnya di kantor itu ada orang yang menjelma menjadi penjilat di depan bosnya bahkan sikut-sikutan/saling-menjatuhkan demi promosi jabatan. Sudah menjadi rahasia umum kalo budaya kerja pns itu kebanyakan negatifnya di mata masyarakat dan itu memang kuaminkan kalo melihat kantor sendiri dan juga kantor-kantor pns lainnya. Aku terkadang ga habis pikir, dengan beban kerja yang ga seberapa ditambah rasa syukur karena pns itu hampir pasti ga bisa dipecat gitu lho, mbok ya kerjakanlah apa yang sudah menjadi tanggungjawab kita. Jangan dilempar ke orang lain (baca: anak baru), ntar kalau ada masalah mesti yang disalahin ya orang lain itu. Udah ga jamannya lagi kale prinsip 'ga kerja kalo ga ada duitnya' itu dihapuskan dari muka bumi ini. Jadi, yang bisa dilakukan anak baru ini hanya berdoa agar tuhan yang maha kuasa menurunkan juru selamat dari langit untuk kantorku tercinta ini. Amiin.

3 komentar:

  1. itu paling ribet. benci banget dah, sama bau asap2 itu..
    Minggu lalu ni Yas, gw ke jakarta, nginep di hotel bintang 5, yang kamarnya no smoking, tetep aja... baru gw masuk, baunya asaaaaaapppp rokok! *hih

    BalasHapus
  2. mampir lagiii.
    hihihihi, sorry ga dijawab. biasalah sinetron, kalo tau ujung ceritanya, ga seru donk Yas.
    Ikutin terus yaaaa... hihihihi, sampai bagian ke 10, ga kayak tersanjung,,
    kwkkwkwkwkkwkwkkwkw

    BalasHapus
  3. komenku dah masuk belum ga yah? aduh, pake nulis2 verifikasi ribet Yas... >.<

    BalasHapus