Selasa, 30 Oktober 2012

Liburan Lebaran

Hai, temans! Apa kabar?

Sebelumnya aku mau ngucapin selamat idul adha bagi kalian yang merayakan dan selamat hari sumpah pemuda bagi bangsa indonesia. Telat ayas...

Gimana liburannya? Puas? Kalau kurang puas, ya puaskanlah sendiri karena saya bukan pemuas anda :p

Overall, libur 3 hari kemarin cukup menyenangkan bagiku. Tidak seperti gambaranku sebelumnya dimana aku bakal menghabiskan 3 hari penuh derita sendirian di kostan, ternyata aku bisa ikut om ke kampung mertuanya di parung, kabupaten bogor. Rumah eyang emang bikin adem dengan udara sejuknya, kebun di belakang rumahnya pun rindang banget dipenuhi berbagai macam pohon. Ada pohon rambutan, pisang, dan sayur mayur segala rupa... persis seperti nyanyian tasya. Lumayan bisa refreshing di kampung, meninggalkan panasnya jakarta. Tapi disana suasana idul adhanya sama seperti di jakarta. Sepi!

Setelah dipikir-pikir, suasana idul adha disini memang berbeda dengan suasana lebaran di kampungku. Di palembang, lebaran idul adha itu ga jauh berbeda dengan idul fitri dimana semua orang yang merayakan akan 'masak besar' dan saling berkunjung ke rumah keluarga besar mereka. Maksudku, suasana lebarannya ya memang kerasa. Sedangkan kalau disini ya ga beda jauh dengan libur hari besar biasa. Setelah solat ied ya udah, sisanya tinggal menikmati liburan seperti layaknya hari libur biasa.

Kalau flash back ke belakang ketika aku lebaranan idul adha di lombok pun juga sama. Waktu pulang solat ied bersama kakek disana, aku kira bakal maen ke rumah saudara atau kemana gitu, ternyata juga biasa-biasa aja. Pun ketika aku merayakan idul adha di tarakan, kalimantan timur, suasananya sama seperti disini. Mmm... keknya ada yang salah deh dengan pergaulan lebaran dikampungku?

Bagaimanapun esensi kurbannya tetap kerasa. Hari itu, eyang kurban 2 kambing dan aku ikutan bantuin proses penyembelihan kurbannya. Ada yang unik... sebelum disembelih, si kambing didandanin dulu. Beneran aja, kambingnya disiram pake air kembang, terus disisirin dan dipakein bedak. Widih... mau dipotong atau disuruh mejeng di mal nih kambing. Waktu megangin kaki si kambing, aku bisa merasakan ketakutan dari tubuhnya yang gemetaran. Kayaknya dia tahu bakalan disembelih deh. Mungkin begitu juga rasanya kalau kita menghadapi sakaratul maut kali ya, iihhh....

Empat jam kemudian, si kambing yang baik hati sudah menjadi gulai dan semur. Ga tega juga rasanya kalau inget si kambing yang gemetaran, tapi mau gimana lagi akunya juga udah gemetaran karena lapar. Terima kasih ya kambing, dikau sudah berkurban demi daku. Peace on you!

12 komentar:

  1. RIP Goat...
    Met idul adha, Ayasss...
    Btw, besok episode terakhirnyaaa.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih gek...
      oke ditunggu besok ya ;)

      Hapus
  2. enak tenan..makan kambing..hehe..

    BalasHapus
  3. heheh kambing yg malang....hiks..met idul adha ya walau dah lewat.

    BalasHapus
  4. idul adha kemaren, Dija gak ketemu kambing Om...
    padahal Dija pingin foto sama kambing

    BalasHapus
    Balasan
    1. yudah ntar kita cari kambing bareng ya :)

      Hapus
  5. Blognya baru ya?
    hehehhehee... maklum, sudah lama gak mampir ke blog Ayas, jadinya yaa terheran heran sama penampilan barunya.

    Apa Kabar Om Ayas??
    maaf ya lama gak mampir...

    BalasHapus
    Balasan
    1. baek.. iya aku jg dah lama ga blogging kemaren-kemaren :p

      Hapus
  6. oot : wah buku kitab suci fiksi? apa ya...aku gak pake buku panduan sih kalo nulis fiksi. hehhee...

    BalasHapus