Selasa, 09 Oktober 2012

M 44

Sebagai pns rantauan dan berstatus anak kost, aku lebih nyaman naik kendaraan umum dibandingkan pake kendaraan sendiri, maksudnya pake motor. Secara jalanan jakarta bo! Bikin umur awet muda a.k.a. memperpendek umur dengan polusi udaranya yang bikin jakarta masuk dalam 5 besar kota terpolusi di dunia. Meski pake masker diving sekalipun, kalo tiap hari harus bertarung melawan asap kendaraan dari segala penjuru mata angin, belum lagi cuaca panas dan bunyi klaskson yang tak henti-hentinya besahutan, kayaknya ga deh bawa motor di jakarta.

Naik turun angkot tiap hari itu ga gampang lho. Apalagi waktu berangkat ngantor. Sialnya aku ngekost di daerah sekitar stasiun tebet lagi. Jadi, tiap mau ngantor aku mesti naik angkot dari depan stasiun tebet yang artinya mesti rebutan sama penumpang kereta api dari bogor, depok, dan sekitarnya. Jujur, masalah rebutan angkot, kaum hawa jauh lebih buas daripada adam. Jangankan sama cowok, sesama cewek aja ada yang sampe sikut-sikutan, kayak di kantorku aja, hehe... Dan kalo mau nyebrang pas turun dari angkot, mesti cewek-cewek itu ngintil di belakang cowok terus malah nyelonong nyebrang duluan. Hadeuuh.

Ada-ada aja cerita kalau udah naek angkot, kopaja, dan sejenisnya itu. Mulai dari duduk disamping siluman bau ketek, dipalak sama preman, dan jadi saksi bisu pencopetan. Tapi yang paling absurd dari semua itu adalah... eng ing eng (gaya @TrioMacan2000) digoda sama maho. Entah muka aku yang mirip bottom gay atau apalah ya sehingga bisa-bisanya tuh maho nempel-nempel. Ceritanya waktu itu aku naek bis transjakarta yang seperti biasanya penuh sesak dengan orang kayak sarden dikalengin. Situasinya aku lagi berdiri sambil pegangan di tiang bis. Tiba-tiba ada tangan orang turun kesentuh tanganku. Pas diliat ternyata tangan cowok, langsung digeser dong. Ga lama tangannya ikutan geser. Aku geser tangan lagi tangannya ngikutin lagi. Karen feeling udah ga enak, pas aku liat mukanya, yaelah, dia malah natap lurus ke mukaku. Hening sebentar. Masih bertatapan. Kampret, dia malah senyum khas gay di tipi-tipi deh pokoknya. Aku yakin banget makhluk di sampingku ini pasti maho. Spontan sebagai cowok straight (setidaknya aku beranggapan demikian) aku langsung lepas tangan. Eh, dia malah makin meper-meperin badannya ke badanku. Langsung aja aku senggol pake bahu plus tatapan sok-sok bengis (sebenarnya udah takut dikuntit sampe kostan), sambil ketawa kecil dia agak ngejauh. Untunglah ga lama kemudian dia turun juga. Resiko ngangkot ya pemirsa. Kalo udah gini mesti banyakin nabung lagi nih buat kredit boil. Ga ah, ngumpulin duit buat nikah dulu 

1 komentar: