Selasa, 06 November 2012

Diet Plastik, Yuk!

Kalau ga ketemu page http://www.facebook.com/DietKantongPlastik mungkin sampe sekarang aku ga sadar betapa banyaknya plastik, khususnya kantong kresek yang aku buang tiap harinya. Hari ini, aku mengajak teman-teman semua untuk berbuat sedikit perubahan dari cara kita menggunakan plastik. Sadarkah kita dampak yang dapat ditimbulkan dari sampah plastik yang butuh waktu ratusan tahun untuk terurai? Pencemaran air tanah, pendangkalan sungai, kerusakan ekosistem laut, dan pemborosan sumber daya alam dalam pembuatannya adalah sedikit dari dampak penggunaan plastik. Memang kita tidak mungkin menghapuskan penggunaan plastik dalam kehidupan sehari-hari, tapi setidaknya kita dapat reuse dan reduce dalam pemakaiannnya, kan?

Berikut hal-hal yang sudah aku lakukan dalam menyukseskan program diet kantong plastik:

1. Memakai tas belanja
Penggunaan tas belanja memang membutuhkan sedikit pengorbanan, yaitu dengan membelinya dengan harga 5.000-10.000 rupiah tergantung ukurannya. Syukur-syukur kalau kita belanja di mal terus dikasih tas belanja gratis. Yang jelas ga perlu gengsi lah menggunakan tas belanja yang bertuliskan suatu produk atau bentuknya yang ga 'lucu.' Menurutku selagi tasnya cukup nyaman dipake, cuek aja. Atau kalau kamu mau tas belanja yang unik dan berkualitas, aku merekomendasikan tas belanja di http://bagoes.co.id Jadi, setiap ke alfamart atau carrefour atau sejenisnya, dengan bangga kita bisa bilang "ga usah, saya bawa tas sendiri."

2. Membeli produk dengan kemasan nonplastik
Sebelumnya aku sering banget minum minuman botol plastik seperti aqua dan you C-1000. Sekarang, aku lebih memilih you C-1000 dan teh botol dalam kemasan kaca. Kalau aku lagi kepengen minum air putih, aku lebih memilih membawa botol tupperware ketika makan siang di kantin. Memang ujung-ujungnya tetap pake plastik juga, tapi kan aman kalau dipake berulang-ulang dibandingkan memakai botol aqua berulang-ulang.

3. Membeli produk isi ulang
Selain murah dan hemat, membeli produk isi ulang juga mengurangi pemakaian plastik di dalam keseharian kita. Ketika sabun cairku habis, aku lebih memilih membeli kemasan isi ulangnya daripada membeli utuh dalam bentuk botolan. Begitupun dengan rinso cair, molto, ataupun kispray (gilaa... promosi abis gua).


Tas Belanja Gratis

Itulah sedikit usaha yang dapat kulakukan dalam mengurangi penggunaan plastik. Meski sedikit dan keliahtan kecil tapi kalau dilakukan seumur hidup dan dapat menjadi contoh bagi yang lain, aku rasa lama kelamaan akan terasa besar dampaknya. Sekian dan terima kasih. Salam Hijau :)

8 komentar:

  1. ayas, tapi.. bukannya kemasan isi ulang itu juga plastik? aku rada bingung kalo soal botol plastik dan plastik, sepertinya kita sudah ketergantungan sama ituuu.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kan plastik yang dipake untuk kemasan isi ulang menggunakan lebih sedikit plsatik dibanding botol plastik.

      pegangan dong gek kalo bingung :p ya kan setidaknya kita mengurangi sedikit saja, ga harus meninggalkan sama sekali..

      Hapus
  2. Halo, Bang! Sebelumnya salam kenal dulu kali ya, walaupun kok kayaknya namanya gak asing-asing amat, perasaan...
    Masalah diet plastik, gue sendiri dapet beberapa kali pelatihan waktu sekolah dulu, dan anak-anak sekolah selain gue juga kayaknya dapet pelatihan yang sama. Tapi ya, memang sangat sulit mengaplikasikannya ke kehidupan sehari-hari. Jajan batagor masih pake plastik, siomay, pop ice, dll masih pake plastik. Salah satu diet plastik yang gue lakukan adalah membeli tas laundry sendiri, soalnya mereka kasih plastik ukuran raksasa untuk tempat baju-bajunya, dan juga gue lebih suka beli produk isi ulang, selain diet itu lebih hemat soalnya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip.. setuju banget, ky *sokakrab*

      iya, kayaknya dulu kita udah temenan sebagai blogger ya. cuma lupa aja.

      Hapus
  3. makanya kalo kirim buku ke pembeli, saya pake plastik bekas belanjaan di Giant. biar gak usah beli plastik lagi.

    BalasHapus
  4. aku paling sebel tuh, sama pembeli yang minta kertas plastiknya di double... dirangkap dua....
    makin buang buang tas plastik kan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sa. Tp dulu gw jg gitu karena takut kreseknya jebol, hehe... maaf maaf..

      Hapus