Minggu, 28 April 2013

Aneh bin ajaib

Emang yang namanya rejeki itu ga kemana. Karena udah niat beliin teman minum sebelum take off tadi, ga sadar pada waktu landing di soetta uang di dompet pas banget untuk naik damri. "Ya, males banget mesti ke atm lagi, tapi ntar ga cukup buat naek ojek," kataku dalam hati. Eh baru aja nutup dompet ada seorang bapak mendekati, "pak, mau tiketnya ga?" aku jawab engga aja karena otomatis mikir calo ga jelas, nih. "Ambil aja," katanya. 2 detik kemudian otakku baru connect. Kutatap si bapak. "Ambil aja, karena saya sudah dapat pesawat. Ga jadi naek damrinya," kata si bapak melengos langsung pergi. Aku bengong sebentar terus teriak "Makasih, pak." Tiket damrinya benar tertanggal 28 april 2013. Tapi tujuannya ke kp. rambutan. Pas dateng di counter damrinya aku tanya "Mb, bisa tuker yang ke pasar minggu?" "Bisa, pak." Alhamdulillah. Yang namanya rejeki, walau ga seberapa tapi datang di saat yang dibutuhkan memang sesuatu ya teman ;-)

3 komentar:

  1. Wah, rezeki banget itu namanya mas dapat tiket gratisan :)

    BalasHapus
  2. kalau udah rejeki tu ngga kemana-mana

    BalasHapus