Senin, 23 Juni 2014

Pengalaman jadi ayah #1



Hari ini jadwal kontrol kk al untuk pertama kalinya. Sebagai ayah, senang banget akhirnya bisa mengantar anak ke dokter anak untuk cek kesehatan. Tapi engga untuk kk al. Kontrol pertama, tentunya banyak banget pertanyaan yang mau diajukan bundanya. Jadi, kira-kira beginilah kronologisnya :

-Masuk ke ruangan dokter anak-

D: bu, anaknya jangan dipakein gurita (ikat perut). Karena bayi nafas perutnya bergerak. 

B: iya dok. Dok, kulitnya mengelupas. 

D: gapapa bu ganti kulit. 

B: dok, mulut sama mukanya ada bintilnya. 

D: gapapa bu biasa. 

B: dok, mukanya kuning. 

D: gapapa bu kalau telapak kakiny digosok kuning baru ditangani. 

Terus burung si kaka ditarik karena mau dibersihkan. Pusarnya yang puput dibersihin dengan kain kasa. Refleks karena sakit (secara ortunya yang liat aja ngerasa sakit mengingat kulitnya yang tipis) si kaka nangis sejadi-jadinya. 

D: gapapa bu. Dibersihin burungnya biar gan penyakitan. Puputnya juga. Berdarah sedikit gapapa. Terus jangan takut bayinya salah urat atau kecengklak. 

B: iya dok *lemes*
 
Aku kira si dokter 'gapapa' bakal lembut, halus, 'cup-cup'in anakku, eh ternyata cuek begitu. Haha, ga anak ga ayah bunda sama2 surprise. Kurasa mungkin memang harus begitu agar orangtuanya juga ga terlalu khawatir. 


4 komentar:

  1. Selamat karena sudah menjadi ayah. Semoga menjadi ayah yang baik.

    BalasHapus
  2. wah berdarah sedikit gapapa tuh ..pengalaman yang luar biasa ya

    BalasHapus
  3. dokternya keseringan pegang bayi, jadi udah terlalu ahli, udah kehilangan sifat kelembutannya, hehehhe

    BalasHapus
  4. Selamat jadi Ayahhhhh...semoga Permata ini selalu dalam lindungan ALLAH SWT

    BalasHapus